Maaf, lidah aku berbelit...

May 23, 2016

"Maaf"

Itulah perkataan yang sukar diucapkan jika berlaku perang dingin antara dua benua yang hangat bergolak. Puncanya hanya satu, EGO! Usahlah berkata egoku rendah, egomu yang tinggi kalau tiada yang beralah. 

Ego boleh menghancurkan apa-apa sahaja dalam sekelip mata. Walau setinggi mana ilmu di dada, jika ego yang bermaharajalela, nilainya sudah tiada.

Maaf, lidah aku berbelit.

Dalam hidup ini kita akan belajar, tanpa kisah semalam, tiada hari ini mahupun hari esok. Benar bukan? Tanpa sebarang rujuk kita akan menuding tunjuk. Angguk sambil tertunduk-tunduk. 

Sejuta dosa memang sukar diampun hanya dengan seungkai kata maaf. Ia, itu aku akur. Siapa kita mahu bermuka-muka, jika air ditalam sudah terpercik. Sakit yang nyilunya tidak terasa lagi. Kebal!


Lama-lama menjadi bebal dan sebal dengan definisi yang kian menebal. Satu huruf mungkin ada maknanya. Empat huruf itu jika jujur dari hati, dibaca dengan hati yang suci tanpa sekelumit benci, kau pasti akan mudah menerimanya...Ah! Akukah yang masih ego?

Maaf, aku sudah pening.

Nah...aku tiada tempat langsung untuk sebarang memori didunia ini. Usah risau kerana ini bukan asalku. Habis, kau berasal dari mana? Dunia tanpa hujung jari...(sambil menunjuk tangan yang tidak berjari...)

Hairan? Sebab di dunia kami, jari itu digunakan untuk tunjuk mengaji...Ugh! Double meaninglah kau ni! Sudah aku pergi dulu. Bercakap sama kau seperti orang tak siuman aku dibuatnya. Silap hari bulan, orang kata aku yang gila!

Maaf, jari aku masih menaip...

Damailah kau disana. Moga sejarah semalam tidakkan berulang dimasa hadapan. Jika api pun boleh menyala dalam air, tiada apa lagi yang dapat dikatakan. Setiap penawar, pastu miliki racun. Begitulah tawaran hidup ini.


Maaf, aku undur diri,

Tiada sebarang emosi dalam setiap isi,
Sekadar berbasa-basi,
Jika terasa disudut hati,
Maaf dari diri yang hina ini.

12 comments

  1. teringat kisah semalam..pasal maaf...ada masa nanti akak up entry pasal tu..cuma apa yg akak boleh simpulkan, maaf itu menenangkan hati..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haah...pernah rasa tu...tunggu jugak entri akak... huhuhu

      Delete
  2. dlu mmg ego nk uapkan maaf.. sbb fikir minta maaf tu tanda salah.. tp rupenya bukan begitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulah semakin besar, fikiran pun kena matang dan lebih terbuka..

      Delete
  3. Deep..

    Saya tag sofie di sini
    http://kasihkuamani.blogspot.my/2016/05/segmen-sayang-followers-elsa-by.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks for tagging kak! :)
      all the best ya!

      Delete
  4. best baca post ni. di sebalik makna siratan perkataan.. hmm

    ReplyDelete

© SOFIEADIE. Design by FCD.