Hijab Wakanda

November 21, 2018

Assalamualaikum kepada semua warga maya yang masih setia menatap laman aku yang tidak lama lagi akan bertukar ke alam lain. Aku harap semua dalam keadaan baik-baik sahaja hendaknya.

personal, barriers

Hijab Wakanda.

Ada orang cakap, aku ni terlalu kuat berimaginasi sampai menyerap unsur dalam movie ke dalam realiti. Aku hanya gelak bersahaja. Dah nak buat macam mana. Kadang aku harap sangat yang hijab wakanda itu wujud secara realitinya. Baru orang tahu jarak personal kita dalam masyarakat. Takdelah sesuka hati main terjah zon kita. Hormatlah pada radius hijab wakanda ni.

Ada masa kita kecilkan radiusnya, ada kala pula sebesar alam semesta kalau boleh. Jadi orang tak perlu datang dekat dengan kita atau berada terlalu hampir sehingga buat kita tak selesa.

dunia, sempadan, imaginasi

So apa cer aku nak bebel pasal hijab wakanda ni?

Ada satu orang manusia ini, dia seakan tidak faham pada personal zone yang buat aku takdelah bengang tahap giga, cuma buat aku rasa sangat tidak suka dengan ketidak fahaman dia terhadap zon selesa kita. Lagi-lagi stranger. Aku tak tahulah samada hijab tu yang terlalu tebal atau aku yang terlalu menjauhkan diri dari dunia sebenar yang buat aku rasa kalau boleh mahu duduk dalam gua. Lolz!

radius, distance, personal, space

Normalnya, semua orang perlu pada personal space. Zon yang kita selesa bila hidup dalam keramaian. Zon tu tak besar pun. Cukup 2 ke 3 kaki dari kita dah memadai. Kalau orang tu kita selesa, takpelah nak zerokan radius hijab wakanda tu. Buat masa sekarang untuk manusia macam aku ni, aku rasa radius tu semakin membesar. Ada satu kilometer barangkali. Kalau boleh elak zon keramaian tu memang aku akan elak sehabis mungkin. Phew! (perasaan lega bila dapat keluar dari crowded places)

hijab, wakanda

Imaginasi aku setiap kali ada stranger cuba approach zone selesa aku. Hahahahah 
Kalau boleh dia masuk je kaki, orang tu dah terpelanting jauh. Siap dengan sound effect 'zoop' bagai. Oh imaginasiku sungguhlah kau sahabat paling baik untuk dunia kita. 😂😂😂
The best friend in my entire life is always being my imagination. Do you still have your imagination friend?- Aku sambil taip sambil angguk-

So, in case orang macam pelik dan tertanya-tanya apa lah benda hijab wakanda ni, simple je jawapan dia. My personal space in a social world. Thank you Black Panther for the awesome name. Wakanda forever! (sambil buat gaya tangan bersilang)

Adios amigo. Wa chow lu, papehal roger!

6 Minggu Sebelum 2019

November 17, 2018

Sambil bertemankan dengkuran sang kawan yang kepenatan menjalani kehidupan beliau dan juga OST filem Bahubali yang aku sukar untuk move on, aku menaip dengan penuh semangat. Uish, dashyat aura Bahubali ni. Sampai berkecamuk emosi aku seketika. 

Salam pagi buta buat semua nocturnal diluar sana. Since aku dah bantai tidur pada siang tadi setelah sekian lama 'membaraikan' tidur disebabkan tugasan yang tak pernah habis pada dua minggu lalu. Maka hari ni, kasilah peluang aku hidup dengan 'membazirnya' sebagai manusia yang tidak produktif. 

Why? What happened to the productive sofie? Budak yang pulun kerja part-time sambil belajar, sambil terkejar menjadi manusia sempurna?? 

Oh, dia ha...dia aku kasi rehat. Dia sudah hampir mahu terjun itu bangunan gara-gara dunia kesempurnaan yang dia kejarkan. Jadi, aku rasa ada bagusnya dia rehat. Sekarang, aku ambil alih tampuk dia bagi menjalani hidup dengan santai dan penuh chillax....

Bebas hidup tanpa dateline

Yuhuuu!!! Happy giler dapat rehatkan minda, emosi, otak dan jiwa yang berkecamuk dari segala perasaan yang membebankan walhal tidaklah membawa keman-mana melainkan tekanan semata-mata. Jadinya, biarlah aku ambil masa untuk berhenti seketika. Slowly enjoying my life...but surely will get what I has plan. 

6 minggu sebelum 2019, apa yang telah berjaya dicapai?

Phew! Susahlah nak cakap. Ada benda yang dapat dicapai walau tak termasuk dalam wishlist. Tak pernah expect pun pada perkara yang takde dalam senarai. Dan aku masa tu, tak tahu nak bersyukur atau nak bersedih, tapi aku anggap itu semua ada hikmah yang tersendiri. Misalnya:-

1) Accident


Ini adalah wishlist yang paling aku tak duga. Dan aku tak pernah jangka ia akan berlaku. Sepatutnya, paling kurang aku masukkan dalam rencana "unexpected events". Tapi, disebabkan terlalu angkuh pada jadual dan aturan Ilahi, aku tak ambil kira. Jadi, Tuhan sudah aturkan agar aku perlu belajar ilmu menangani detik cemas dan mendebarkan melalui pelanggaran dua buah kereta. Alhamdulillah, tiada jiwa terkorban. Alhamdulillah semua sudah selamat diselesaikan. 

Sewaktu fasa ni, terlalu banyak jiwa yang aku perlu didik agar lebih tabah, lebih chill, lebih berhati-hati dan paling penting belajar cara untuk redha pada takdir. Ini baru kali pertama kemalangan yang melibatkan insuran dan segala benda yang aku sendiri janggal untuk meminta bantuan dari sesiapa. Satu hari tu bayangkan, terketar dia usah dicakaplah. Yang aku pada waktu itu mampu ucapkan hanyalah Allah Maha Besar. Untuk pujuk hati yang kemalangan itu bukanlah besar sangat untuk disedihkan. 

Kasihan jiwa nan satu itu masih takut pada bulatan. Huhuhu...tapi alhamdulillah aku berjaya pujuk dia. 

2) Hantar surat pada Biru Kelabu


surat untuk biru kelabu

Dalam entri Biru Kelabu yang lalu, aku pernah suarakan tekad untuk bertanya samada si tuannya sudah dimilik orang atau tidak. Oh God! sumpah inilah kerja paling GILA yang aku pernah buat sepanjang menjadi manusia. Aku pun tak tahu kuasa alam mana yang buat aku terdorong untuk mengupah mata-mata dan juga posmen bagi merisik si biru kelabu. 

"The worst thing is, kau kena reject. Itu je. Daripada kau hidup berteka teki dan menyesal sampai tua, ada baiknya kau kecewa sekarang." Kata seorang pakcik yang kini sudah menjadi si insta femes.

Dan yup! Dia dah ada orang. Kussss semangat!!! Nasib baik aku guna posmen. Nasib baik aku dapat kawal otak gila aku. Nasib baik aku pandai berlakon. Nasib baik aku bijak strategi. Nasib baik aku tak buat kerja melulu...semuanya nasib baik!!!! Phew!!!

Paling kurang aku dah tahu dia dah ada orang. Paling kurang aku tak perlu mengharap pada benda yang tak pasti. Paling kurang aku dah tahu apa yang perlu dibaiki. Paling kurang...oh Tuhan....ampunkan dosa hambaMu yang tidak tahu ini. Aku tak senaraikan pun yang kerja gila ini akan termasuk dalam misi 2018 aku. Aku cuma tulis 'Misi untuk mencari cinta'. Tapi tidak bagi misi untuk kerja gila ini. Hahahahahahaha sungguhlah senget otak kau!

Jangan risau, aku dah hapuskan segala cerita 'bodoh' mengenai Biru Kelabu ini.

3) Menjadi Dewasa

Siapa je pernah senaraikan misi menjadi dewasa dalam kamus hidup dia? Okay, hari ni aku kena jadi dewasa sebab kena uruskan hal-hal orang dewasa yang sepatutnya dilakukan oleh orang yang sudah bekerjaya. Ada ke orang pernah tekad nak jadi macam tu dalam hidup dia? Atau paling tidak senaraikan 'misi menjadi dewasa' itu?

Aku tak tahu apa definasi dewasa yang sebenar. Tapi bagi kamus edisi aku, dewasa itu bilamana nama kau sudah tertera pada bil telefon, bil elektrik, bil air dan kau sudah punya komitmen bulanan. Paling seram sekali, kau punya wishlist hari jadi bukan lagi kek dan coklat. Tapi hadiah berupa barangan yang praktikal untuk dipakai dalam kehidupan seharian. Seperti, set pinggan mangkuk, driller, set ruang tamu dan paling terasa tua sekali adalah kau perlukan voucher terapi diri macam spa, sauna dan short vacay! Allah.....aku sudah ke fasa itukah? huhuhuhu

Tetiba aku dah jadi macam Joey pulak. 'Why God why? Did we have a deal to let the others old excluded me?'

joey doesn't want to grow up

4) Genre kehidupan berubah

Kalau dulu kau dari ramai, kemudian seorang, kemudian ramai semula dan kini kau seorang. Dikala kawan, rakan, taulan dan kerabat yang lain sudah punya calon, paling tidak berpasang...kau pula masih ketawa pada kejayaan setiap kali dapat menampar dan membuat koleksi nyamuk dalam buku. Genre hidup yang dulu penuh ketawa ria dan mulut puaka, kini yang tinggal bunyi muzik dari corong pembesar.

Genre thriller dan horror sudah jauh kebelakang. Hidup kau sudah jadi seolah macam filem biography dan filem indie dimana bunyinya suram dan melancholy. Yang mendorong kau masuk lebih dalam kedunia sains fiksyen dan sejarah purbakala. Itulah dia genre hidup aku sekarang. 

Ya memang aku dianggap normal sebab dah terbiasa menjadi 'lonewolf' sejak masuk asrama 14 tahun yang lalu. Tapi, takdelah aku expect yang genre itu menjadi sesuram ini. Dan kini aku pun dah semakin biasa dengan genre itu. Cumanya aku harap ia tidak menjadikan aku seorang manusia yang tak tahu bagaimana untuk menghiburkan manusia luar. Sebab dah terbiasa sendiri, jadi apa yang kita faham mungkin takkan difaham oleh orang luar. Katanya relung 'Hijab Wakanda' dia sudah diperbesar. Maka, radius untuk orang luar untuk masuk ke 'kerajaan'nya semakin sukar.

5) Diserang si gegata

Siapa pernah kena gegata angkat tangan? 
Yup, yup, yup dia memang sangat derita, sengsara jiwa bakul dan raga sebab ianya sangatlah gatal sampai rasa macam nak kelar diri! Aku dah tak tahu nak guna cara apa bagi ia surut melainkan ikut kata doktor yang aku jumpa selepas membayar sejumlah RM165 bagi mendengar nasihat beliau. Dengar saja, tidak termasuk kos ubat dan rawatan. Katanya, since aku pun takde allergy dan kegatalan yang melanda disebabkan ketidak tahu punca, dia kata, hanya ubat itulah 'syurga' buat aku lepas lega.

Kali pertama aku diberi satu suntikan 'dadah' yang begitu melegakan. Sayangnya hanya bertahan selama dua minggu. Seterusnya aku bergantung pada ubat. Dan pergantungan aku pada ubat sudah berlangsung selama lebih kurang enam bulan. 

So, tell me...impian siapa nak hidup selesa dia bergantung pada ubat? Satu papan RM11. Seminggu satu papan. Sebulan? Enam bulan? Jadi sebahagian pendapatan hanya disumbangkan pada kos ubat yang langsung tak dilindung oleh insuran yang aku bayar bulanan. Alhamdulillah masih hidup. Alhamdulillah masih punya keluarga. Alhamdulillah, salah satu hajat untuk acah-acah hidup macam orang sakit impian masa kecil aku yang tersangatlah tidak masuk akal dulu sudah tercapai. So, kau yang dulu puas hati tak tengok aku yang sekarang dah macam hamba ubat?

Wishlist zaman bila aku tak tahu. Tapi paling kurang impian untuk melihat diri terlantar di hospital tidak menjadi kenyataan. Allah, apahallah impian aku masa kecik-kecik dulu semuanya pelik-pelik???? 

facepalm

Allah, minta dijauhkan semua impian pelik-pelik si sofie masa dia jahil dulu. Amin!

6) Terpaksa melunaskan misi gila dia sebelum 2020

Apa misi gila dia? Aku pun tak tahu mana satu impian, wishlist dan misi dia yang tak gila. Paling gila sekali dia berhajat nak pergi Taiwan dan Berlin untuk cari cinta. Apa ke kat Malaysia ni dah takde cinta? Allah....Okay misi itu aku amend dan tukar pada misi melancong sebelum masuk kerja dan selepas grad nanti. Aku yang satu itu, hidup penuh dengan misi yang sampai aku yang ini terpaksa menanggung malu untuk menjalankan semua misi gila itu. Complicated isn't it?

So, 2019? Are we ready to finish this mission? Paling tidak bagilah aku peluang untuk bermastautin di kultur yang berbeza untuk tempoh tiga tahun sebelum masuk ke fasa 'settle down'. Dunia adventure Bahubali pun aku tak habis teroka. Sabarlah...terlalu banyak untuk terikat. Hahahaha Let me be free for a while...

###

Dewasa, dewasa jugak. Tapi usahlah sampai dibunuh jiwa imaginasi kau yang satu itu sofie. Dia masih mahu terbang seluas angkasa. Bagi dia dunia ini tiada sempadan. Tiada kata yang dapat meleburkan semangat untuk dia menggembara. Seorang atau ramai yang penting hidup dia masih dibawah pengawasan Tuhan. Dia yang Esa. Kebergantungan hidup dia pada Tuhan perlu diperkukuhkan sebelum dia bersedia untuk membenarkan kewujudan manusia baru ke dalam kerajaan dan mengecilkan 'radius hijab wakanda'

freedom searcher

6 minggu lagi. 

Dalam melunaskan misi yang tak disangka, tanpa sedar aku telah menggariskan dengan laju misi yang aku sangka dan senaraikan. Itulah orang kata, aturan kita kadang terlalu lambat sehingga Tuhan campur tangan bagi mempercepatkan impian kita....Siapa tahu, dibalik setiap kejadian itu semua punya hikmah yang kita takkan faham sehinggalah kita melaluinya. 

Gila?
Dah lali. Hanya yang punya imaginasi gila kan bisa menakluk dunianya. (entah falsafah manalah kau kutip ni) Kadang tu sedih sebab terasa dunia ini terlalu besar untuk ditempuh sendirian. Tapi, bila kita rasa Allah itu Maha Besar dan Dia punya kuasa meliputi seluruh alam, kita jadi lupa pada masalah yang cuma sebesar zarah. Dan bantuan Dia tak pernah tersasar. Hanyakan hadir saat perlu bukan pada saat kita pinta. 

Jadi, kepada aku pada masa depan, aku yang sekarang ini meminta agar kau kan terus istiqomah dalam beramal. Sentiasa bertaubat dalam apa jua hal dan menyucikan diri dari segala sifat yang menjauhkan kita dari Dia. 

Semoga kerjasama antara aku yang sekarang dan aku pada masa yang akan datang akan membasmi segala kejahilan kita pada masa lepas. Terima kasih untuk imaginasi masa lalu yang sentiasa berfikir sehingga dunia hancur dan kehidupan selepas kematian. Kerananya, kita menjadi manusia yang berjiwa besar. Kerana kita yang lalu sanggup mengasingkan dirinya dari terikat dengan manusia, maka kita yang kini sudah tiada possession untuk takut pada sebuah kehilangan. Doakan kita terus kuat. Doakan kita cekal dan tabah. Kerana doa itu senjata yang paling ampuh.

Dan kalian pembaca, teruskan berusaha. Lambat atau cepat itu usahlah diambil kira. Yang penting progress tetap berjalan. Yang penting kita tahu mana duduknya kita bila kita berdiri. Dan pasti punya kerusi saat kita terjatuh. Jika tiada, yakinlah pada kewujudan tali yang Dia hulurkan. 

Kadang tali itu sudah lama Dia beri, cuma kegelapan yang meliputi buat cahaya yang menyuluh untuk kita gapai tali itu menggaburi matlamat hidup kita. 

help each other

Carilah semula cahaya yang Dia beri bersama kita. Dan suluhlah ia sehingga kita berpegang pada tali itu dan memenuhi segala cita diatas landasan yang Dia redhai. 

Akhir kalam, to the end moga husnul khatimah.
Kita yang lalu pastikan gembira melihat kita bersedia untuk berubah satu persatu pada masa sekarang demi kehidupan kita yang masa akan datang nantikan. 

Till then!

GIVEAWAY BUKU by budakvanilla

November 16, 2018

Kali terakhir aku join segmen, giveaway dan segala perkara yang berkaitan dengan penyertaan adalah pada 25 Ogos 2017. Dah hampir setahun aku tinggalkan arena tersebut. Hahahaha pasai? Pasai aku ada misi yang kononnya mahu tampil blog dengan gaya lebih professional gitu....

Maka, professional tak blog aku? Eh, celah pulak...

Salam November 17 Rabiul awal 1440H kepada kalian pembaca budiman yang masih setia menatap laman serba Oreo ini. Fokus post kali ini adalah untuk MEMENANGI HADIAH BUKU DARI BV!

Maka, dengan itu...bagi menjadi pemenang yang berpotensi di mata penganjur, aku akan jawab segala soalan yang dikemukakan oleh BV. 

 klik banner untuk join!
Klik banner untuk join!

Soalannya:- Macam mana boleh terjebak dengan buku?

Macam mana? 
Panjang sejarahnya. Jika aku tulis mahu berkajang kain dilipat bumi takkan habis. Tapi yang buat aku terjebak secara serius dengan dunia buku ini bila aku yang kecik dulu baca buku KBSR bagi subjek sains. Cayalah!

Then, dari situ aku pun tercari-cari buku yang seterusnya untuk dijadikan mangsa. Buku apa? Opkoslah komik Doraemon! Lepas tu majalah sains (uhukz skemanya aku...hahahaha).

Aku teringat zaman kecik dulu, komik Doraemon ni selalu jadi target umi. Umi kata Doraemon ni buat kitaorang jadi lagha. Ada satu hari tu, time kitaorang balik dari sekolah, tengok ada pembakaran besaran belakang rumah. 

Cuba teka benda apa yang dibakar?

Mahu tak menangis bhai!!! Doraemon!!!!! 
Lepas je api habis terbakar, kitaorang curi-curi pergi tapak pembakaran dan selamatkan mana-mana helaian yang selamat. Phew....adalah dalam dua ke tiga buah yang survive daripada seguni hitam sampah. Maka, selepas dari peristiwa itu, lubuk pembacaan kitaorang yang baru adalah dikaki bukit belakang rumah. Petang-petang je, kitaorang akan lepak kat belakang sambil main tanah. Adoyai! Nostalgic sungguhlah....😂😂😂

Aku start baca novel secara serius darjah enam. Novel pertama aku baca adalah 'Cinta Pertama' oleh Norhayati Berahim. Tapi kesayangan tetaplah novel 'Soalnya Hati' oleh Nurul Syahida.

Mungkin environment pembesaran aku dikelilingi oleh keluarga yang ulat buku, kaki buku dan mereka yang introvert, aku rasa menjadi salah seorang hantu buku itu awesome. Bila kita baca banyakkan, kita jadi makin pendiam. Dan kita tahu bila waktu paling sesuai untuk bersuara. Smapai aku rasa seolah hidup berzaman-zaman hasil dari pembacaan buku. Plus, buku meluaskan dunia imaginasi tanpa sempadan!

Fixi
Aku baru berjinak selepas dipromote oleh Igs@numigx. Dulu lambat jugak aku nak cerna penggunaan bahasa genre buku fixi. Sebab bagi aku dia terlalu pasar. Huhuhu...Dan aku pun tak tau macam mana aku terjebak dan jadi salah seorang peminat  fixi.

So, kepada semua peminat buku jom meriahkan Giveaway BV yang akan tamat pada 2 December 2018. Dan good luck!

BERHENTI

November 07, 2018

Berhenti!
Berhenti kata dia.
Berhenti seketika. Demi mencari satu nafas baru.
Namun tidak kata alam.
Kau harus teruskan perjalanan tanpa sebarang henti.

walk, alone,

Aku lelah duhai alam,
aku sudah lelah duhai kawan...
Apa yang meruntun jiwamu duhai teman?

Sendu.
"Kenapa?" tanyaku.
Kenapa aturan itu selalu tidak selari dengan waktu?
Kenapa aku harus bisu disaat teriakan jiwa itu semakin bingit dan memekakkan ragaku?
Kenapa tidak kau lolongkan suaramu?

Aku tak punya kuasa. 

"Tekanan itu tercipta bagi menggilap dirimu kawan. Ia adalah proses yang kau tak harus langkau. Mahu atau tidak kita harus tempuhi waktu itu..."

Tapi, aku cuma mahu berhenti. Seketika cuma. Tidakkah kau mengerti?
Teman, mahu atau tidak kau harus berkorban. Pengorbanan yang kau tidak rela itulah boleh jadi kekuatan kau paling gemilang. Siapa tahu...

Berhenti mengharap pada yang binasa untuk bahagia,
berhenti berharap suara diakan didengar,
berhenti menagih perhatian yang satu pun tidak punya nilai...
berhenti berkata pada suatu yang tidak punya makna...
dia hanya berhenti menjadi manusia yang pernah ceria suatu tika...

Berhenti.
Hijab dunianya semakin membesar. 
Radiusnya kian berkembang. 
Dunia yang penuh dengan kegelapan..
Kelam yang menjadi teman.
Wujud cuma satu cahaya.
Penyeri saat dia kegalauan...

quote, walk

Berhenti.
Malangnya tiada istilah berhenti dalam intipati dunianya.
Maka dia harus berjalan.
Berjalan tanpa henti.
Kerna penantian itu menyeksakan....

Betul ke?

November 05, 2018

Dalam hidup kita selalu dihadap pelbagai pilihan. Bila tiada pilihan, kita merungut kata tiada versatil. 

Itu mukaddimah yang kita selalu dengar, baca dan tonton. Kadang kita rasa ia sangatlah berkait dengan kehidupan yang kita lalui. Sampai kita lupa sebenarnya jalan kita dan sesiapa saja yang berhujah itu tak pernah sama. Mungkin jalan mereka bercabang, jalan kita pula hanya ada satu lorong. Tapi panjangnya, tidaklah ketahuan. Beza!

path, life, rant

Jadi, betul ke jalan yang kita pilih inikan membawa ke destinasi idaman?
Tanya diri. Semak diari lama. Selaraskan cerita yang direka dengan realiti yang dicipta?
Aku pun sukar untuk menentukan mana satu idaman dan mana satu jadi sempadan untuk aku bergerak ke hadapan. Sukar!

Betul ke?

Kalau kita ikut saja arus kehidupan tanpa sebarang tentangan angin, hidup inikan berakhir dengan indah?
Aku diam berteleku.
Soalan si anak muda itu, aku jawab dengan bisu.

Teringat zaman mudanya dahulu.
Suka benar mencari idea untuk dihujah dan disoal. Mencari identiti kata buku remaja. Jangankan anak muda itu, aku sendiri pun masih tertanya; Betulkah ini hidup yang aku harus jalani?

Termangu. Kalam dikulum kehalkum dalam.

"Bila kita asyik berfikir dengan persoalan betul dan salah, kita akan menjadi takut untuk memulakan langkah. Hidup ini, kuasa pertama yang memajukan kamu adalah MULA. Tidak kira ia betul atau salah janji kamu MULA bergerak, MULA melangkah, MULA merencana dan MULA ambil tindakan. Bila kamu sudah ada permulaan, kamu akan nampak strategi permainan. Jika takut kalah jangan sesekali undur kebelakang seperti askar yang tiada pedoman. Tapi sandarkan keyakinan kamu pada 'kenapa kamu memilih medan itu dari awalnya'. Jika jawapan itu tidak kamu jumpa, nyatalah kekalahan itu guru terbesar yang kamu harus terima. Dan, dari situ kamu akan membuka jawapan baru untuk memulakan langkah yang seterusnya...."

life, train

Betul ke?

'Apa yang betul?' unjuk dia surat lama dari celahan buku yang dipinjam di perpustakaan tempoh hari.
'Entah. Ini semua kuasa minda. The power of mind kata orang putih. Apa yang difikir itu ada kata RAM. Ikut pada apa yang kau percaya...terpulang!'

Surat lama itu ditenung dan ditatap seolah punya azimat yang dia perlu gilap sebagai tangkal dirinya agar kuat semangat untuk tempuhi hidup kearah 2020.

"Kenapa kau janji kau pula tak tepati?" masa lalunya mempertikaikan gerakannya yang sekarang.
"Aku punya waktu tidak sepadan dengan caramu." jawabnya membela diri.

Betul ke?
Tapi, kenapa perlu berjanji jika tak mampu.
Dia diam.

Ada masa dia tidak kisah pada isu betul atau salah. Ada masanya pula dia terlalu menitik beratkan pada timbangan keduanya. Orang tak faham apa yang dia rencana. Jadi dia pilih untuk bisukan semua cerita agar sejarah dia tidak tercemar dari noda yang tidak diketahui puncanya dari mana.

Kalam terhenti.
Papan kekunci mula sunyi dari sentuhan jemari.
Aku pun masih takut pada betul dan salah.
Ia seolah memburu aku kemana saja.
Jika aku kata ianya betul, aku akan mula memandang lewa.
Tiada keseriusan dalam acara.
Jika salah, aku khuatir itulah yang akan kerap ku lakukan.

Betul ke?

Aku sudah mengantuk, sampai liang dikambus tanah terakhir persoalan ini tidak akan pernah berakhir..

Betul atau salah, itu pelajaran.

Sembang Kencang!

October 31, 2018

Salam Rabu buat semua warga yang ralit menghidupkan hari-hari kalian dengan momentum yang baru. Sepatutnya aku dah lama update selepas dok ulang dengar pasal 'Sembang Kencang' ni hari tu. Tapi, baru sekarang punya waktu. Jadi baiklah aku update yang ni dulu sebelum aku cerita apa yang berlaku Ahad lalu.

So kabare kalian pembaca yang masih setia menelaah setiap aksara yang bertakhta di laman gua! Hari ni kita borak pasal podcast. Nak sembang kencang mana gais?

podcast, channel

Biasanya, podcast aku selalu dengar yang betul-betul aku ada intention untuk dengar. Dan semestinya, podcast itu tidak mengambil masa yang terlalu lama bagi setiap episod. Antara podcast yang aku adalah sedikit kerajinan untuk dengar sampai habis adalah:-
  1. The Minimalist
  2. The College info Geek
  3. The Daily Boost
  4. Secrets of the Most Productive People
Selepas pada tu, aku saja cari angin baru. Cerita baru, podcast baru. Malay version...dan tengah scroll-scroll cari podcast yang menarik, aku tetiba nampak 'Sembang Kencang'. 

spotify, sembang kencang

Pergh! Sembang kencang pasal apa ni? Curious pulak nak tahu. Pasal cara membawang dengan baik ke cara hidup harmoni dengan bawang? 

First episod yang aku dengar adalah 'Suarakan kebenaran'. Aku pasang earphone, klik button 'Play' dan buat suara podcaster itu sebagai peneman sepanjang perjalanan aku menapak ke kelas. Dari tangga satu, ke anak tangga seterusnya dah gelak dengar. Pasai? Trylah dengar sendiri...

Part paling aku rasa berkenan nak melekat terus dan berulang kali dengar adalah bila dia sebut pasal 'jerangkung dalam almari'. Uuuuu...aku rasa macam ter'klik' dan macam ada bunyi 'ting' atas kepala. Bertambah satu cahaya untuk aku lalui jalan yang gelap dan hening.

Kebiasaan yang kedua pulak, aku suka paksa orang dengar sesuatu yang bernas sampailah diorang sedar yang 'oh, aku perlu dengar podcast dia setiap episod'. (FYI: Ini review tidak berbayar.) Namalah aku paksa korang pulak yang cari siapa suara disebalik 'Sembang Kencang' ni. So, korang jangan risau, podcast ni tak perlu bayar pun untuk dengar. Macam radio. Ada akses, taip je Sembang Kencang.

Kebiasaan yang ketiga, aku senang untuk ingat bila nama dia unik. Muhammad Ha'iz Sokhini. Gitu! Ha'iz dan Sokhini. First time dengar nama Ha'iz. Biasa Faiz. Itulah kawan-kawan, mana yang nama dia tak pernah dengar dek orang, simple dan pendek, korang patut banggalah. Pasai nak google pun senang. Buat brand pun tak perlu pecah kepala nak letak nama apa. Bubuh ja nama sendiri. Confirm orang akan ingat sampai mati.

Second episod yang buat aku terus mendengar dan melanggan serta follow semua dia punya laman sosial adalah, 'Papehal kemas bilik kau dulu'. 

Sembang, kencang, podcast

Pergh! Aku ingat dia nak buat citer lawak pasal mak mak. Ala, lawak yang bila ada tetamu datang je, mak mesti bagi arahan; 

'Kemas bilik kau tu. Ada orang nak datang ni!'. 

Walhal logiknya, tetamu tu tak masuk pun bilik kau. So, aku pun shout out pada korang semua, trylah dengar episod 'Suarakan kebenaran' dan 'Papehal kemas bilik kau dulu'. Latest episod dia pasal 'Alienation' tu pun membakar semangat hidup jugak. 

Yang First episod dia podcast-kan tu pasal 'Capitalism vs Socialism'. Isu menarik. Cara sampai pun santai, cumanya...suara dia macam kurang jelas. Aku dengar banyak kali untuk fahamkan, tak faham-faham jugak. Google. Habis cerita. Lepas google dengar balik dan cantumkan kupasan topik, baru faham...Kinda heavy, but worth listening. Give it a try!

So, to Ha'iz and the team of Sembang Kencang, keep podcasting and make till your podcast become a valuable podcast to someone life. 

Adios amigos! 
Selamat mendengar!

podcast, life

Dunia sekarang terlalu banyak informasi untuk kita tadah, 
Dengan ilmu sebagai penapis, 
Kitalah perlu bijak dalam memilih 'air' mana yang bersih untuk diminum...

p/s: insyaAllah akan lancarkan channel podcast sendiri jugak. #impianterpendam 😇😇

Mana semua orang?

October 24, 2018

Bismillah awalun kalam pemula jemari menaip kata diwaktu malam yang rata-rata memejam mata. Lena. 

Dia?
Dia sibuk memikirkan urusan dunia yang entah sampai bilakan berakhir.
Mana semua orang?
Ditoleh kiri. Dipandang kanan.
Dia tersengih sumbing.
Manakan ada orang jika sendiri tinggal didalam gua tidak keluar.

life, rant

Apa yang kau cari orang?

Orang sudah tidak wujud. 
Kenapa?
Kerna yang tinggal hanya jasad yang bernyawa menanti dicabut.
Bila masakan Izrail datang menjemput.
Takut!

"Kau ponteng kenapa?"
"Saja nak cave in. Dah lama tak lepak dengan diri sendiri."
"Mana semua orang?"
"Entah! Dah balik rasanya. Maklumlah nak dekat cuti deepavali."

Dia senyum lagi.
Bestnya. Teringat zaman dimana dia juga pantang dengar istilah cuti, laju saja mencari tiket untuk balik. Kemana dimana destinasi dia tidak kisah. Janji tempat yang berbeza dari duduknya sekarang.

"Boleh tak kalau aku nak berhenti?"
"Berhenti apa?"
"Hidup. Eh, tak...kerja. Aku nak pencen jap."
"Bos sayang kau. Dia tak kasi kau berhenti lama."

2019.

19 rencana yang ditulis dipandang. Dibaca seolah semua itu sudah berlaku. 
Dua bulan lagi. Cukupkah masa yang berbaki?
Mana semua orang?
Sunyi sepi hening tak bersuara.

Syhh...
Kau dengar itu. Bisikan hati mereka berbalah. 
Yang satu ingin terbang, satu lagi mahu menjunam. 
Yang satu pula menangis tak berkesudahan.
Kenapa?

Aku mahu pulang!
Malangnya destinasi itu jalannya sudah hilang.
Semaknya melukakan.
Bagaimana harus aku jalan? 

green, worldAku cuba. Cuba untuk bercerita dalam bahasa biasa. Dalam bahasa yang aku selalu guna untuk berbicara. Tapi bila berhadapan dengan alam maya, ayat itu seakan ditukar ritmanya. Lari nadanya seolah aku menjadi orang lama. Orang Merong Mahawangsa. Eh!

Mana semua orang?
Tadi berjalan sekadar membeli beras secupak dua. Hingga terputus tali beg yang digalas. 
Mana ada orang galas beras sebelah tangan? 
Tak pasal malu seorang. Haila haila....

Semua orang sihatkah? 
Lama menyepi khabar tak didengar.
Mesti dunia nyata mereka meriah hingga lupa pada kewujudan maya.
Maya yang akan hilang dek arus kemodenan yang pesat.
Surat diutus tidak beralamat.
Manakan sampai pada si tuan.
Apa ceritamu?
Sepi tak berlagu?
Asyik membaca buku atau sedang berkejaran menghabiskan waktu?

Dia pandang lipas yang dari tadi mencari sasaran untuk tempat lepak. Sampai ke dinding tingginya. Tak sangka lipas boleh memanjat. Tak sangka lipas tak gayat. Aku yang tengok sudah naik geli. Ergh!

Kalam kitakan bertemu lain waktu. 
Akhir hidup, moga husnul khatimah.

Mana semua orang?
Jawablah sedang ralit mengait pahala bekalan ke alam baqa'.

Pray, the best

3 Tips to Making Your Property Appealing to a Buyer

October 20, 2018

When selling a property, you may not manage to do a complete overhaul. You can just do a handful of small steps on the weekends to make it more appealing to prospective buyers. If it’s a home, you wouldn’t want to completely depersonalize it. Just make it attractive to a wide range of potential buyers. Here are tips to attract a buyer’s attention.

1. Make the First Impressions Count


tips, property
The first impression that people get when they visit your property speaks volumes. Ensure that your home has a curb appeal. Properly maintain your fence, lawns, driveway, front door, and letterbox. Make your outside space inviting since it’s a great selling point.
The first thing prospective buyers look for is a clean environment. Therefore, make sure that the entrance to your home is clutter-free. Remove any shoes, coat racks, and umbrellas out of the way. Make sure the area is free from garbage or dirt.  
Also, make sure that your front door isn’t faded or chipped. Your walkway or porch should not have any debris or leaves. Spruce up the entrance by applying new paint to your trim and door. You can also replace your lighting elements and house number so the house can look new.
Whenever prospective buyers cruise the neighborhood, they’re usually on the lookout for manicured landscaping. This doesn’t mean that you should take any design risks. Just stay simple since unique designing decisions do not necessarily appear charming to many people.

2. Change Your Interiors


tips, property
The exterior of your home can create a good impression if you’ve done a great work there. However, all that can be a waste of time and energy if your interiors are awful-looking. Therefore, give them some due diligence so that no prospective buyer turns away. Your interiors should be an extension of the elegance in your outdoor space.
Declutter your house. Paint walls anew. Install new lighting or upgrade the existing one. Ensure that your interior is as inviting as your outdoor space. Do necessary repairs such as fixing cracked tiles, broken door knobs, and threadbare carpets. Many buyers won’t spend much of their money and time repairing what they’ve just bought.

3. Freshen Up the Air


tips, property
Bad odor can turn off prospective buyers. You should fix any odd smells within your home. Don’t just cover them up. Make your home clear of garbage and fix your drainage if there’s any problem with it. Brew a fresh coffee pot to create an appealing, simple, and familiar environment.
Beware of pets. Not everybody loves them. Some prospective buyers might have allergies, while others may not be fans of animals. All in all, ensure that your home’s air is fresh enough so that you don’t keep off people who may be interested in the property.

Conclusion

You don’t need to make a complete makeover in order to sell your property. However, there are adjustments that you must do in order to attract prospective buyers. Ensure that your home has a catchy first impression by making its outside space as inviting as possible. Do not stop there. Apply some fine touches to your interior space.  
Visit https://getlistedrealty.com/ today to list your property or find your dream home.

QITMIR!

October 19, 2018

Qitmir!


Dia senyap. Ekornya tidak berkutik seperti tadi. Setelah aku lalu, baru dia berlarian seperti anak kecil dipanggil pulang untuk mandi petang. Hairan juga, bagaimana anjing yang tidak punya akal, semacam tahu saja yang Qitmir itu raja mereka. Bagaimana? Garu juga kepala aku mencari jawapan.

anjing, qitmir

"Bagi kau anjing itu hina atau mulia?" 

Logiknya, sudah terang namanya anjing, mana ada yang mulia. Sudah tentu ia hina. Bukan H.I.N.A. (dari akronim yang aku cipta). Pelikkan?

Anjing.

Kenapa bila kita menyumpah seranah, laju saja mulut meng-anjng dan mem-babi-kan perkara yang menggerutukan emosi, mental serta jiwa kita? Apa yang kitakan dapat dari zikir yang tiada padanya suatu keberkatan?

Puas!

Puas kata mereka. Iyalah, tengah berang dapat pulak jerkah nama binatang yang hina, memang dapat lempiaskan kemarahan dan dalam masa yang sama melepaskan geram! Kelakarnya, dosa pun berganda. 

1- Dosa menyumpah seranah dan memaki hamun
2- Dosa membuat orang yang mendengar terjentik hati dan bermasam muka

Anjing!

'Kenapa tidak keduanya?'
'Babi?'

Kau berkerut dahi.

Apa mesejmu dari kehinaan dua binatang ini?


Anjing,

"Ustazah, babi tak terasa ke bila kita pandang hina dekat dia?"
"Ustazah, kenapa babi wujud padahal dia takde manfaat pun untuk hidup?"

Maka, ustazah hanya mampu tersenyum geleng kepala. Duhailah muridku ini....

"Kau ni tak baiklah cakap babi. Babi, babi, khinzirlah!" tegur kawan yang satu. 'Skema' sikit budaknya. 
"Eleh, kau pun cakap babi jugak. Kata orang. Dasar anjing!"

Ah, sudah! Pantang dibenarkan bersuara, laju saja mereka bertingkah. Yang satu anjing, yang satu menikus seperti kucing dan yang lain pula bersorak seperti babi. 

Siapalah yang buat tahun binatang ni?

Tergelak dia sendirian membaca hasil carian google. 

Aduhai, dunia, dunia...
Terjawab sudah kenapa kucing tiada dalam kalendar. Kasihan! Ditindas dek tikus rupanya....

"Allah tu Maha Halus. Dia bagi andaian dari setiap ciptaan-Nya agar manusia berfikir dan mengambil pengajaran. Satu, Dia nak uji ketaatan kita padaNya. Kedua, supaya kita manusia tidak berkelakuan seperti mereka. Jelek sekali!"

"Apa sikap yang ada pada anjing dan juga khinzir boleh kita jadikan sempadan ustazah?"

Dia diam. Teringat pada bacaan kajiannya. Allah Maha Hebat. Penuh dengan kesempurnaan dalam menegur manusia secara berhemah. Tunduk menekur memuji kebesaran Dia. -Hikmah perumpamaan dalam Al-Quran-

"Kamu tahu tak, tiada makhluq pun mahu dicipta menjadi yang hina. Kita harus melihat pada yang mencipta bukan pada yang dicipta. Sama seperti bila menerima teguran. Melihat pada isi bukan pada si penyampai..."-Anjing, anjing dan babi, babi-

Jadi, jawapannya mereka itu hina atau mulia?

Lihat pada diri kita. Siapa yang memandang itu.

Apa yang dipandangkan terpantul imej pada siapa yang memandang. 

Siapa kita untuk menghukum?
Sikap mereka itu hak mereka, tugas kita menegur dan paling lemah mendoakan saja kebaikan bagi mereka. Lambat laun batu yang keraskan lekuk jua dek kerana titisan embun yang berterusan.

"Habis tu kan Ustazah, kalau kita tengah marah nak sebut apa? Ada ke perkataan lain yang dapat legakan kemarahan kita?"

"A’-uudzu billahi minas syaithanir rajiim"
Saya berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk.

InsyaAllah bila diamal dapat surutkan kemarahan. 

###

Anjing

Salakannya bingit
Kadang memeritkan pendengaran
Suara tanpa bayangnya sudah menaikkan rasa gerun
Tapi bila dilihat, tidaklah menakutkan.
Air liurnya penuh racun. 
Bisa.
Siapa pun akan suka pada kecomelan yang sementara
Tapi, ia jua makhluk
Dicipta dari Pencipta yang sama
Yang kita sukar untuk bezakan, 
garis halus yang memisahkan.
Antara anjing itu anjing, dan anjing anjing.
Sukar untuk difahamkan.
Yang hina, bukan pada yang dilihat
Tapi pada yang melihat

###

Anjing, hikmah, wujud

Lega.
Suatu ilmu baru dia belajar.
Benar kata orang lama, mahu mengajar harus punya sikap bersedia untuk diajar.
Akhir kalam, dia sudahi semoga semua itukan berakhir dengan husnul khatimah....

5 Tips to moving to Washington

October 12, 2018

Washington. D.C attracts a lot of people in the world. After all, it is a major political stage. It also houses a lot of great attractions. For this reason, a lot of people are interested in moving here and making it their new home. The city is full of possibilities and offers the ability to make a better life. However, moving can be quite a stressful thing to do especially that Washington, D.C is a big city to move to. Newcomers may find a lot of things new and the process of moving alone can be overwhelming. So before going and jumping into moving, you need to consider something and prepare yourself.

Here are five tips to moving to Washington.


1.  Make a prior research about the cost of living.


research, cost, living

Before anything else, you need to do an advanced research on the cost of living in Washington. Since it is a big city, it may come as a surprise that the cost of living there is fairly high. In fact, it is considered one of the most expensive cities in the United States. A two-bedroom apartment especially if it is situated in the downtown area can be quite expensive compared to where you are right now. So in order not getting any surprises, make sure that you have done all your research needed before deciding your move.

2. Know how local taxes work there.


taxes, local

One of the biggest responsibilities that you are going to face upon moving to a new city is paying taxes. Washington's taxation system is pretty interesting so you have to make sure that you are prepared for it. Groceries, medicines, as well as utilities,  are exempted from sales tax, but among other things, renting a car or eating at a restaurant, you can expect to see a 10% tax.

3. You might want to consider downsizing.


Moving into a big city means that there is a big possibility that the amount of space you will be having in your new home is not the same as you have right now. You may be moving into a smaller space especially that it is a big city, so in order to avoid having too much stuff, you might want to consider downsizing first.

4. Hire a moving company.


moving, company, services

Moving is difficult especially when you have to do it on your own. To make your life easier, you are going to need help from moving specialists. Hire a trustworthy moving company who can help you with your move to Washington. There are moving companies in Bremerton, WA that can guarantee a safe service and excellent moving experience.

5. Learn the routes and train schedules



routes, train, schedule

Considering a big city such as Washington, it would be a good idea to have a good grasp of the city's routes and train schedules. This will make commuting a lot easier and it won't take you some time to adjust to the new method of transportation. Once you learn the routes and schedules, you can move around the city and enjoy. You will feel less frantic.

What you say about moving to Washington?

Purpose of living

October 09, 2018

Salam sore buat semua teman-teman yang masih mengintai dibalik talian sambil mengisi minda yang sudah kering dek kerana hujan yang lebat.

Dah kenapa minda boleh kering walhal hujan sedang lebat dan cuaca sedang bergolak?
Sebabnya, dah sejuk-sejuk macam ni mesti benda paling nikmat adalah tidur! Jadinya, bila banyak sangat tidur boleh bikin otak jadi jammed dan ketandusan perkara baru. 

Life, purpose

Apa-apa pun rencana kalian dalam melunaskan misi 2018, semoga dipermudahkan urusannya. Eh, dah tinggal 2 bulan je nak 2019? Cepatnya! See, cepat kan? Baru hari tu raya, dah nak Deepavali. Apa cer? Masih banyak lagi misi yang belum digaris ni. Aiyo! Haaa....cepat-cepatlah langsaikan...

Jadinya hari ni, disebabkan kelas pun cancel, mood nak buat thesis tu takde, tapi mood blogging laju je merencana, aku pun up lah satu entry. Entry yang ringan sikit. Entri tentang hidup, surviving, zaman belia dan tenaga muda. Trust me, it's very light reading.

Ada kawan tanya,
'Weh, ko dah submit belum chapter 1?'

Aku dengan selamba jawab, 'Of courselah belum.'

Mengeluh.
Wish that I can be like Dr.Strange. Time tido pun boleh belajar. Tidak pun Split, personaliti yang rajin kena bangun. Biar aku yang malas ini tiduran saja. Ah, anganmu saja!

Gais, aku bukan tak nak buat, aku nak sangat buat. Tapi setiap kali nak buat tu, aku rasa macam nak drop je subjek tu. Huhuhu....tapi teringat kata mutiara dari Imam Syafi'e, buat aku rasa macam....yelah, yelah...aku kena hadap peritnya belajar. Azabnya kena kejar dengan date line dan semua benda yang sewaktu dengannya.

Really? What you doing for living?


1. BELAJAR

Satu perkara penting aku buat secara full time dalam hidup adalah BELAJAR. Aku masih lagi belajar. Dalam bidang pengurusan hartanah dan masih terkial-kial lagi untuk faham tentang apa itu hartanah. Lambakan sifu dalam bidang ni memang ramai. Hatta, semua orang pun boleh cerita pasal harta-tanah ni. Maklumlah sumber tanah itukan dari Tuhan. Jadinya dia adalah edisi terhad. Untuk atasi dari kehabisan stok tanah ini, kita sebagai manusia telah mencipta pelbagai alternatif agar semua manusia dapat merasai kemanisan hidup memiliki harta-tanah tadi. 

Tapi, bagaimana? Adakah bila semua pegang satu harta-tanah sudah puas dan merasa cukup dengan apa yang mereka ada? Satu sudah dapat, mahu dua. Dua sudah digenggam, masih punya ruang, ingin tiga pula. Tiga dapat, ada rebutan, terpaksa miliki yang empat. Dan seterusnya....

Habis, kalau orang yang satu pun tiada, bagaimana ceritanya pula?
Kita ditindas!
Kita hanya mampu jadi gelandangan di tanah sendiri. 
Cukup dengan apa yang ada, semuanya itu dunia. Dunia hujungnya binasa....

Garu kepala.

Untuk memahami perhubungan rapat antara manusia dan sifat memiliki itu bukanlah perkara gampang. Lagi-lagi bila ia melibatkan duit, assumption, possession, dan banyak lagi. Sebab dalam bidang ini, there is no true value. Sebab Tuhan tak pernah bagi harga tanah pada hambaNya. 

Sistem lama dulu pun guna konsep, 'siapa teroka dia punya'. 
Itulah yang aku sampai sekarang tak sudah mengkaji....

Life, research

2. Part-time worker

Bagi memahami dan mengadaptasikan teori dengan kehidupan sebenar, aku pilih untuk menjadi heroin drama Taiwan. Acah-acah habis kelas terus lari pergi kerja. Kerja biasa je pun. Saja nak tengok keletah dan gelagat manusia yang datang dari pelbagai ceruk. 

Katanya dengan kerja itu dapat bina networking tanpa sengaja. Alhamdulillah, dah masuk setahun lebih menstabilkan kehidupan dua sisi ni, aku dapat atasi sedikit masalah introversi yang terlampau. Walau kadang aku masih punya masalah takut pada keramaian. But it's okay....dia sudah surut. Ada masa saja dia naik gila.

Masa sem dua, aku ada belajar pasal Economics of Built Environment, dalam tu dia adalah cerita pasal pendapatan negara kasar, bersih dan sebab-sebab yang membuatkan income negara masih sukar untuk diteluskan. Antaranya adalah pelajar yang kerja separuh masa. Heheheheh

Patutlah ramai cakap dunia belajar paling best. Buatlah apa saja yang korang suka buat zaman belajar ni untuk explore pengalaman, dia masih lagi dibawah status pelajar. Bila status pelajar, dia ada speciality yang berbeza dari status pekerja. Adalah sikit....

Dunia belajar sambil kerja pulak dapat mengasah survival skills hidup di bandar. So, bestkan sambil kena hujan kita mandi sekali. (metafora yang menceritakan siapa je yang suka berjalan dalam hujan lebat)

3. Jual topup

Ha, yang ni aku nak ucap terima kasih pada dunia teknologi. Duduk saja pun boleh dapat duit. Goyang kaki pun, boleh buat duit. Yang penting ada akses. Memanglah aku sejak guna postpaid ni selalu argue dengan manusia yang masih guna prepaid. 

'Come on la guys, cukup ke data guna prepaid? Silap hari bulan, bayaran topup tu lagi mahal dari postpaid.'

Dan orang macam aku yang guna postpaid ini tadi, telah mengaut keuntungan pada mereka yang masih setia dengan prepaid. Kita serilah kan? Ke tak? 

Biasanya orang guna prepaid ni, sebab kawasan dia banyak wifi. Rumah wifi, kolej wifi, dalam bas wifi...Aku pulak jenis manusia yang suka pada kepunyaan sendiri. Tak gemar guna barang yang disediakan walau ia percuma. Sebab kalau difikir logik, 'nothing worth come free right?'

So, kalau siapa nak topup, silalah roger!

4- Zalora contributor

Hands up untuk loyal zalora contributor. Yang ini memang aku sayang giler nak lepaskan even artikel yang aku contribute tadaklah sebanyak karya sasterawan dunia. Tapi diorang ajar aku cara buat content yang lebih berkualiti dan worth reading. Dimana aku akui yang penulisan aku ni, terlalu banyak menenggelamkan manusia dari bumi. Hahahaha

5. Blogger

Kita, blogger, macam ni, buddies forever! (sambil buat gaya pact)

Blogger, life

Siapa nak biarkan blog dia bersawang kalau dah habiskan berjuta masa untuk pastikan blog dia hidup sampai kiamat weh? Rugi besarlah. Lagi-lagi kalau google dah tanam blog kita setaraf dengan dinosaur. Silap-silap dah boleh hasilkan minyak!

Jadi, bila kita buat something, buatlah sampai jadi minyak. 

Minyak masak, minyak petrol, minyak wangi....biar lama prosesnya, biar lambat hasilnya, yang penting ia akan menghasilkan sesuatu yang berkualiti. Cuba cakap minyak apa yang mudah prosesnya? 

6. Hamba pada Khaliq

Yang ini kunci kepada nafas aku pada hari ni. Tidak hidup segala perkara di atas tadi tanpa tunduk pada Dia. Dia pencipta kita. Dia pereka segala seluruh mayapada. 

Terbang tunduk kata Fynn Jamal. 
Resam padi kata orang lama.

ibadah, dunia, manusia

###

Apa pun yang kalian pembaca budiman buat dalam hidup ini untuk teruskan kehidupan, biarlah bersama Tuhan. Semua itukan boleh menjadi ibadah dan saham di akhirat kelak. Kita tak tahu, amal mana, tulisan mana, tindakan mana dan apa yang akan menarik kita ke syurga atau menolak kita kita ke neraka. 

Kalau mahu disenaraikan pekerjaan yang kita bertanggungjawab untuk sempurnakan memang tidak tertulis dan dapat terasa bebannya. Sebagai anak, kawan, pelajar, kakak, adik, saudara muslim dan banyak! Khidmat pada masyarakat, negara, bangsa, agama.....mahu tidak hidup kita! Silap hari bulan gali kubur sendiri sebab dah tak tahan untuk tanggung bebannya hidup...

Makanya, biar kecil mana pun sesuatu kerja itu, buatlah dari lubuk hati yang terdalam....dihuni rindu yang menjalar...jarak terus memisahkan kita, tapi hati....

Eh, eh ternyanyi pulak.

Akhir kalam disebabkan kilat sudah sabung menyabung ni, hiduplah dengan sehidup hidupnya.

To the end, moga husnul khatimah.
© SOFIE ADIE. Design by FCD.