A Good Goodbye 2018

December 31, 2018

Sebelum aku memulakan ulangkaji bagi exam pada petang esok, sukalah aku katakan Selamat Tinggal 2018!


Walaupun 2018 masih bersisa satu hari lagi, aku tetap mahu ucap. Mana tahu aku tak sempat ucap sebelum 2019 menjelma. Seperti biasa, feed blog mulai hari ini, esok lusa dan seterusnya pasti akan dipenuhi dengan coretan dari semua blogger demi mengatakan 'Selamat Tahun Baru 2019' dan juga 'Sayonara 2018'. 

Maka, sebelum orang naik muntah bosan untuk melihat suapan sebegitu, baiklah aku up dulu. 

Versi kali ini kemungkinan lebih panjang dari biasa (pernah pulak entri aku pendek kan sejak dua menjak ni?) Aku harap kalian tidak bosan. Sediakan nescafe barang secawan bersama sebekas biskut bagi memulakan bacaan dengan lafaz nama Tuhan yang Agung.

p/s: please play this song while you read the whole journal.


###

"Courage doesn't always roar, sometimes courage is the quiet voice at the end of the day saying" - Mary Anne Radmacher-

Januari 2018

  • Pada malam tahun baru, aku hampir accident. Hampir. Tapi aturan Tuhan masih selamatkan aku. Alhamdulillah aku selamat. 
  • Dari sudut kewangan, aku dilanda perasaan gila untuk mulakan pelaburan dalam Unit Trust. 
  • Aku sampai sekarang tak faham, kalau nak melabur kenapa perlu jadi agen? 
  • Alih-alih aku memang tak suka orang paksa, maka wujudlah entri 'Kenapa harus dipaksa?'
  • Bulan ni, Ana berhenti belajar dan teruskan peluang dalam bidang pekerjaan. 

Februari 2018

  • Aku dilanda blog slump. 
  • Kelahiran anak buah yang pertama (deng it! aku dah jadi mak cik!)
  • First time guna voucher dari Traveloka untuk makan angin di Bukit Tinggi. 
  • Pergi kenduri kahwin Nina, yang sekarang sudah pun bakal bergelar ibu. InsyaAllah.
  • Masa aku dihabiskan dengan marathon F.R.I.E.N.D.S, yang sampai sekarang masih belum buat reviewnya. (Trust me, once you watched it, you gonna re-re-re-watch it over and over and over again...)
  • Summary bagi bulan Feb punya entry; How I spent my last semester break
  • Masa dia yang versi gila dulu nak jalankan misi mencari cinta. Well, aku dah habaq dekat dia jangan jadi begitu gila untuk bunuh diri terlalu awal...

March 2018

  • Blog berwajah baru demi naikkan mood blogging. (Brand new blog)
  • Malangnya penghujung bulan ini aku accident. Real punya. Huhuhu 
  • So, aku 'terkaram' ke jerlus yang aku pun tak tahu samada aku sudah keluar dari tempat itu ataupun belum

April 2018

  • April already fool me.
  • Kembali menjadi pengguna Uber dan Grab Car. 
  • Dilanda satu rasa yang teramat dasyhat sehingga wujud entry 'Bila hati dah move on...'
  • Bulan terakhir kiosk Yuw yuw selepas penutupan Benang Hijau September 2017

Mei 2018

  • Alhamdulillah kereta selamat dibaiki. Tak sampai sebulan kena tunda pulak...Ujian sungguhlah...
  • Tahap move on media sosial semakin teruk. Kata dia sudah masanya untuk kita 'Stay Low'...
  • Selepas setahun ada major crush dengan si Biru Kelabu, maka wujud satu entri khas 'Untuk dia Biru Kelabu'
  • Puasa tahun ni? Sungguh aku rindu puasa seperti orang normal. Makan diatas meja, baca doa bersama orang yang sentiasa ada untuk kita....tapi sehari saja aku dapat rasa. Walau hanya dihujung bulan Ramadhan aku tetap syukur. 
  • Kewujudan anak buah yang kedua. Yaw, am I getting younger or what?

Jun 2018

  • Aku decide untuk berehat dari hidup pelbagai sisi dan meraikan dunia normal seorang pelajar. 
  • Jadi masa final exam bagi semester empat selepas meraikan Aidil Fitri di Melaka dan Johor bersama keluarga, aku cuti dua minggu. Kononnya fokus pada exam.
  • Alhamdulillah, keputusan tidak menghampakan.
  • Untuk sekian kalinya aku bacakan mantera 'Aku sudah move-on' sehingga terbitnya 'Move on edisi Ramadhan Syawal 1439H'

Julai 2018

  • Selepas tiga bulan hiatus soc-med, aku kembali aktif. 
  • Bulan yang paling banyak ke wayang sampai terbit review on July's movies
  • Alhamdulillah kali pertama dipertanggungjawabkan untuk mengaplikasikan teori ke dunia realiti dapat dikawal dengan baik. Ye ke? (Adulthood is killing me)
  • Hampir aku hilang untuk kesekian kalinya bila 'Terpaksa dewasa'. 
  • Poket bocor tak payah ceritalah. 

Ogos 2018

  • Cuti semester yang paling gila dia pernah lalui. (frasa 'dia', since aku yang normal ni takkan buat kerja luar alam macam tu...)
  • Misi bunuh diri pertama:- Terima ajakan orang yang dia baru kenal untuk tengok Da'i secara live walau dia tak tahu pun apa-apa mengenai Da'i. (The hell?)
  • Misi bunuh diri ke-dua:- Kerja paling gila dalam sejarah hidup aku yang suci murni bila dia dengar kata nasihat dari seorang motivator video satu minit. Satu cubaan berani mati. Sampai sekarang aku cuba untuk tidak tampil begitu ketara walau jawapannya aku sudah tahu...
  • Rezeki blog melimpah bulan ni, alhamdulillah dapatlah cover poket bocor bulan lepas.
  • Sempat balik Miri seminggu selepas sekian lama tidak jejak Tanah tumpah darahku...
  • Bulan yang berlatarkan lagu 'Take you down" by Illenium
  • Penutupan kedai depan kiosk kitaorang. Everything has changed.

September 2018

  • Bulan ketiga secara kasarnya hidup macam penagih dadah
  • Sesi pindah rumah. Sesi dimana akan merubah hidup dia 300 darjah.

Oktober 2018

  • Masa ni, masuk bulan kedua aku hidup detachment, alienated dan isolated aka DAI
  • Mewujudkan akronim H.I.N.A yang menjadi peneman dalam satu jasad fizikal.
  • Serabut gila sampai rasa macam terpaksa muhasabah balik tujuan hidup
  • Gilakan bila kau hidup seorang sehingga lupa yang dalam hidup ni kita tak pernah berseorangan. 
  • Keserabutan semester lima yang buat dia mencari 'Mana semua orang?'

November 2018

  • Sekali lagi, untuk tidak terlalu kecewakan diri pada masa hadapan, enam minggu sebelum 2019, dia berhenti sebulan. 
  • Tanpa sedar, dia sudah membesarkan radius hijab wakanda.
  • Maze personaliti dia semakin sukar untuk menemui sumber cahaya. Tembok kian kebal, tebal dan tinggi, radius kian membesar sehingga dia buntu apakah kekeliruan itu boleh membawa dia bertemu cahaya itu semula? 

Disember 2018

  • Merai bulan nan satu dengan pelbagai nafas baru?
  • Ah, pamitan sebuah December yang buat dia lebih.....aku pun tak tahu apa sudah jadi pada dia...
  • Kembali pada dunia pelbagai sisi selepas sebulan bertapa
  • Jejak kaki ke Kuching selepas lima tahun, demi sambutan majlis Aqiqah anak buah yang sulong.
  • Balik dari Kuching, kitaorang beli ikan masin terubok. Dan ilhamnya wujudlah entri 'Ikan besar, ikan kecil'.
  • And now here I am, menjalani hidup dengan lebih serius dalam menjadi seorang ambivert
Taipan terhenti.
Sepatutnya banyak lagi persitiwa yang aku nak cerita. Banyak kisah yang aku sudah tidak sanggup simpan sorang. Tapi, idea itu bagai tercantas. Ada kisah yang aku memang patut kemam sampai mati. Ada babak yang kalian kan tahu selepas aku pergi. Sedih ke?

Takdelah. Aku dah biasalah. Tak payah fikirkan sangatlah orang semacam aku yang hidup hanya memenuhkan statistik saja. Alhamdulillah semua masih baik-baik. Syukur semua masih dalam kondisi yang...Allah lebih tahu apa rahsianya.

Aku pun dah kira, entry ni memang cukup panjang. Hatta air nescafe aku bancuh masa awal tadi pun dah habis dulu. Lagu Linkin Park yang berdurasi 3:31 pun tak dapat cover the whole entry.

###

Dia berteleku ditikar sejadah menunggu waktu Isya'. Playlist Top Song 2018 yang dibuat oleh Spotify untuknya diputar sebagai muzik latar. Setiap lagu punya cerita yang berbeza. Terlalu sarat sehingga berat untuk diceritakan. 

Into eternity; ost dikala Thor kehilangan ibunya dijadikan latar ketika dia kehilangan dirinya juga. Dirinya yang telah kebal dengan istilah 'kejutan budaya' atau bahasa lainnya 'culture shock'. Dulu dia manas. Dulu dia benci saat dilabel begitu. Tapi, sekarang dia sudah beku...

Kadang kita harus berani berbuat salah demi belajar dari sebuah kesilapan yang kita buta untuk melihat dengan lebih jelas. Kita beranggapan yang helang itu wajar tidak melakukan silap. Walhal kita lupa sang helang juga punya titik buta antara kedua matanya.

2018


Sebuah pemergian yang baik. Dalam dia ketawa, matanya juga berair. Sedih, gembira, pelbagai ilmu baru yang 2018 telah ajarkan. Butakan mata pekakkan telinga pada dunia yang tidak membantu kita dalam meneruskan perjuangan solo ini. 

Pertarungan solo?

Kitakan punya Allah, Dia kurnia kita ketabahan untuk harungi kehidupan. Mana mungkin ini pertarungan solo. Titipan doa dari keluarga, sahabat dan warga seagama jua yang menjadi nafas hidupnya kita hari ini. Kita tidak sendiri teman...kita tidak pernah sendiri...

Kepada kalian yang sentiasa ada saat aku buntu, sentiasa wujud saat aku perlu, sentiasa abadikan doa dalam setiap sujudmu, terima kasih kerana masih setia. Terima kasih kerana masih wujud, dan terima kasih kerana tidak pernah jemu untuk menerima diri nan kerdil ini menjadi sebahagian dari babak hidup kalian. 

###

2019

20 tahun sudah aku tinggalkan bangku darjah satu. 
Aku tak berharap banyak. Aku cuma mahu dimatikan dalam keadaan husnul khatimah.
Aku mahu dipermudahkan hidup dalam menggapai gelaran 'Abid dimalam hari dan singa disiangnya.'
Selagi masih hidup, selagi itu perjuangan belum selesai.
Medannya kita pilih, tiba masanya kita persiagakan perisai. 
Kau sudah dewasa, walau jiwamu masih dahagakan darah muda namun kau perlu waras.
Ada dunia yang kau harus jaga. 
Ada hijab yang kau harus waspada. 
Tersalah cantum kaukan binasa. 
Tidak di sini, mungkin di sana. 

So here is a Good Goodbye!

Hidup seorang ambivert

December 21, 2018

Dear readers,
Hari ini aku telah selamat keluar dari Gua Wakanda Mahismati (gelaran bagi rumah tempat aku bertapa semenjak empat purnama lalu). Alhamdulillah, semuanya masih dalam kondisi yang baik-baik. Jiwa, kereta, perasaan, rakan kerja? Semua OK! 


Tiga hari bertapa. Selepas balik meraikan majlis aqiqah anak buah yang gilangnya seolah majlis kahwin. Tiga hari balik dalam kondisi yang sangat rushing. Terasa singkat waktu. Terasa hingar hidup. Buat aku terpaksa ganti tiga hari yang penuh riuh itu dengan tiga hari dengan kesepian. Sunyi, hening tanpa sebarang perbualan mahupun teman. 

"Kau tak rasa depress ke duduk sorang macam ni? Dahlah rumah hitam, suka pakai baju hitam, baca pulak kitab mantera...dah macam ahli sihir dah aku tengok."

"Alah bisa tegal biasa Nab (bukan nama sebenar)" aku senyum bersahaja. 

Itulah solan yang semua orang tanya semenjak aku berpindah masuk hari tu. Bulan pertama sendirian mahu gila jugaklah. Nasib baik aku sibukkan diri dengan jadual kelas, kerja dan pelbagai agenda lain. Rumah hanya sebagai tempat persinggahan. 

Kau ambivert ke?
Maybe. 

Antara ciri ambivert ni yang begitu ketara sekali bila aku analisis diri sendiri adalah:-
  1. Seronok jumpa orang baru tapi dalam masa yang sama lebih seronok lepak dekat rumah
  2. Hanya teruja sembang topik yang kita minat, bila habis satu topik tu, terus jadi senyap. Fade away...dan tinggal telinga je yang mendengar..
  3. Cepat rimas dalam keramaian tapi dalam masa yang sama seronok tengok orang ramai
  4. Suka bersendiri tapi kalau boleh tak nak bersendirian
  5. Kejap riuh...lepas tu lesap untuk dua tiga hari sebelum muncul semula...
Yang paling bestnya, setiap kali aku terasa mahu expose-kan diri acah friendly, acah extrovert, acah easy going...lepas pada fasa, tu aku akan jadi malu sendiri. *Aku akan ketuk kepala dengan buku dan hentak dekat dinding, tekap muka dengan bantal sambil menjerit 'betapa murahnya engkau! bodoh! bodoh! bodoh!" sampailah aku lupa yang hari itu pernah berlaku....dan tidur!

Esoknya, aku akan senyap. Aku lebih suka jadi pemerhati. Habiskan masa berlalu dengan conteng buku, dengar lagu, baca buku...menerawang...dan buat segala perkara yang tidak melibatkan orang. Sebab? sebab pada hari sebelumnya aku sudah habiskan bateri dan aku rasa penat. Dan aku rasa 'how come orang boleh tak penat cakap banyak?' 

Aku pernah satu rumah dengan orang yang bila dia duduk sorang, dia jadi penasaran. Padahal itulah heaven. Heaven lah sebab time kau sorang lah kau boleh gelak, nangis, teriak dan buat segala benda yang kau suka. Sebab tadak orang! 

Tapi, bila dekat kampus ada buat ujian personaliti, aku selalu jatuh pada introvert side. So, aku rasa aku introvertlah kan. Pastu bila buat ujian 16-personalities, aku dapat INFJ. Bila aku bosan dah baca buku, aku layan you tube...mengkaji personaliti INFJ. Hurm.....

Ambivert adalah golongan tengah.
Mix dari extra dan intro. Jadi golongan tengah ni samalah macam hidup di awangan. Tidak di langit dan tidak di bumi. Tidak syurga dan tidak neraka. Dua dunia yang perlu pada neraca yang stabil. Kadang terasa macam tak siuman. Sebab susah nak faham. Sangatlah tidak faham dengan keperluan sendiri. Kejap nak jadi ramah. Esoknya rasa macam nak bunuh semua orang sebab terlalu bising. Tapi itu semua IMAGINASI. Dia kawal. Apa yang masuk dan apa yang keluar. 

Kadang sebelum berdialog atau mulakan perbualan, aku selalu reka situasi dalam kepala. Kalau tak buat, tak jadi. Bila buat dia lebih ready. Gitu...Tapi, dalam masa yang sama dia lebih sukakan sesuatu yang spontan. Penuh dengan element of surprise. Malangnya, selalu mengecewakan. huhuhu

Itulah dia hidup seorang ambivert. 
Sebab tu kot wujud blog yang penuh dengan amukan rasa yang bercelaru. Kejap ada entry happy seolah in real life aku ni seorang yang ramah. Lain post pulak, aku macam budak psycho yang tinggalkan nota bunuh diri. Walhal hakikat dia....aku pun masih tak tahu....Tambahan pulak, aku dah semakin tidak kisah dengan dunia luar selain dari radius hijab wakanda dan gua mahismati ni. 

'Kau culture shock..' 
'Duduk Shah Alam tak sama macam duduk di Kelantan, tu yang kejutan budaya...'

Aku senyap. 
Cuba mencerna dari sisi yang bagaimana aku terusan dilabel begitu?
Adakah aku patut bertapa, tidak bertemu langsung dunia luar dan terusan menjadi si jumud yang tidak mengikut apa jua peredaran yang berlaku? Atau jalan senangnya, lari saja dari hidup? Tidak bunuh diri pun aku sudah lama mati. Bukan hati. Tapi rasa manusiawi yang terlalu meraih duniawi yang tiada apa jaminan...


Kenapa mahu sedih walhal kita punya Ilahi, Pencipta kau dan aku?
Tak, aku tak sedih. 
Cuma sedikit terinsut rasa.
Hingga jika boleh biarlah aku terkorban dalam medan ini.
Hingga suatu masa kelak yang pulang hanya jasad kosong tiada bertuan. 
Aku sudah terbang....
Saat itu, yang kau jumpa hanyalah sarung jiwaku....

###

See, awalnya tadi aku nak buat entry happy-happy no worries...alih-alih diserang suatu pemikiran yang sukar untuk aku ungkap sebab dia sudah takluk kerusi yang aku sudah biarkan lama kosong....

This is it ha?
Kita telah ditawan...

Ikan besar, ikan kecil

December 18, 2018

Awalun pemikiran ini telah diperam menjadi ikan masin terubuk. Arakian ia digoreng, diperah pula limau kasturi sebagai pelengkap rasa dan ditabur dengan potongan cili padi menjadi santapan tengahari suatu masa dahulu. Maka, terhasillah coretan di benaknya....


Ikan besar

Kalau diletak dalam balang nampaklah besar dia. Tapi bila ditempat dilaut dalam, terasa kecil peranan dia. Kenapa orang kagumkan ikan besar dari ikan kecil?

Ikan besar dia boleh kenyangkan ramai orang. Kalau ikan tu sejenis yang boleh dimakanlah kan. Kalau ikan itu karnivor pula, dialah yang paling digeruni. Giginya saja sudah boleh meriukkan tulang belulang dalam sekelip mata.

Ikan kecil.

Macam bilis...takde kesan pada gigitan. Bahkan jadi mangsa bagi si ikan besar. Tapi sambal belacan tanpa bilis ni terasa kekosongan di situ.

##

Idea  ni datang bila hidup ini sering dibandingkan dengan hidup yang lain. Perbandingan itu samalah seperti meletakkan ikan besar di dalam akuarium dan melepaskan ikan kecil di lautan Atlantik. Macam kontrakan bunyi dia. Penat! 

Dua tiga hari ni aku bertekad nak hiatus dari segi socmed (again!) 😴Maklumlah dah musim final ni terasa macam, cukuplah aku merapu dekat blog. Plus, kalau meraban dekat blog takdelah obvious sangat yang kau tak study kan? hahahaha 😁

At least, ya paling kurang...dengan blog kita dapat belajar bina ayat, karang idea, berfikir luar galaksi. Aku rasa blog sajalah platform yang paling relevan untuk selamanya. 

Kau nak merapu ke, nak kongsi tips ke, nak bebel pasal betapa penatnya hidup atau betapa bahagianya hari-hari yang dilalui atau apa jualah yang berlaku sepanjang kau harungi hidup di atas bumi ni...orang tak kisah. Orang tau kau ada blog, kau bebel dekat situ punyalah panjang lebar dan kau tak kisah pun samada ada orang baca atau tak. 

Benda simple dan permanent. Itulah blog. Diari alam maya yang semua orang nak orang tahu tapi dalam masa yang sama tak nak orang tahu. Haa...macam mana tu?
Macam tu lah dia....


Macam letak ikan kecil di laut pasifik. Janji kau hidup dalam lautan tu. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Kalau bilis diletak dalam akuarium terlalu kelihatan. Rasa insecure pulak dengan pantulan dunia luar. Jadi, peranan ikan kecil sebagai populasi yang memenuhi lautan biru tadi cukuplah memadai. Stay humble be incredible kata dia...

Ikan besar, peranan pun besar. Seronok sebab kuasa didengar. Kemana pun diperhatikan. Tapi sayang, privasi menjadi gadaian. Antara dua. Diletak dalam akuarium kecil, kebarangkalian iakan pecah itu tinggi atau menjadi sang buruan di lautan.. Ah...kemana hala perbincangan isu ni pun dah ke laut. 

Senang cerita walau apa pun peranan kita atas dunia, sebagai ikan besar atau ikan kecil kita tetap pelengkap bagi kelangsungan sebuah kehidupan. Peranan kita sama....jangan kerana kamu ikan besar kamu rasa berkuasa dan kerana si ikan kecil itu halus, dia lemah. Tidak! Lupakah kamu pada kuasa nyamuk yang membunuh Raja Namrud?

Sebagai peringatan pada diri ini, yang lebih memilih untuk hidup sebagai si ikan kecil dan bilis pelengkap sambal belacan, semoga terus tabah dalam mengharungi gelombang lautan kehidupan yang mencabar. 

##

Blurp! 
Alhamdulillah usailah santapan imaginasi yang dia bayangkan. Ikan besar ikan kecil, penghujungnya tetap dalam perut. Samada kita dalam perut dia, atau dia dalam perut kita. Pilihan. 

Pilihlah yang mana kamu suka, dunia tidak memaksa kamu untuk menjadi penghibur seluruh alam semesta, cukuplah mencipta ketenangan dalam jiwa insan yang mengenali kita....

Akhir kalam, moga husnul khatimah. 
Till then world!

Aku dan blogger #5

December 13, 2018

Sambil bertemankan OST Bahubali, aku mula menaip episod yang seterusnya bagi series "Aku dan Blogger". Lullaby of death nama ost-nya. Part ni masa Mak Bahubali dikhabarkan yang Bahubali sudahpun mati. Sob sob sob....dasyat betullah cerita ni sampai aku dok ulang banyak kali. 

Eh, eh termelalut pulak. Cerita post ni nak khabarkan perkembangan blog aku selama lima tahun selepas didaftarkan bawah domain sofieadie.com. Sudahnya ter-review Bahubali pulak😅

cerita blogger

So, kabare kalian semua pembaca baru dan lama, masih ingatkah akan dikau pada pemula bagi sebuah blog ini? hahahah..warna hitam emas dan sukar mata untuk merenung. Sekarang sudah berwarna-warni seperti pelangi selepas hujan.

Mana tidaknya, 2017 terlalu lama dibanjiri hujan, 2018 kembali membawa sirna harapan yang pelangi itukan timbul selepas gerimis panjang. Nyata, bila pancaran pelangi menyerlahkan dirinya, silau pula mata ini menatap warnanya. Berakhir dengan gali lubang tutup lubang sajalah labu....bagi mengelak silau itu membutakan mata...

Selepas lima tahun, apa perkembangan blog sofieadie.com?

1- Dia sudah berhenti mengikuti sebarang segmen, giveaway dan contest. 

Alasan? Mahu fokus kepada kualiti content yang tersendiri diselangi dengan beberapa post berbayar. 
Mustahillah kan dah ada blog, bila ada orang approach kita akan sewenangnya reject. Lagi-lagi bila content yang diorang tulis tu akan membantu orang ramai. Tak kisahlah benda yang diorang mention tu bukan local, tapi tips tu penting. 

Mana yang baik tu, kita ambillah buat rotate baiki blog performance. Untung-untung dapat jugak jana passive income. Alhamdulillah dapatlah buat langsai hutang.

2-  Design bertukar setiap tahun

Walaupun aku kata aku akan selesa dengan sesebuah design tu, tapi bila je lepas habis paper bagi sesi September-January, entah angin gila mana suka sangat merasuk agar tukar design. Dengan alasan bagi nampak lebih seri dan mengajak mood baru bertandang. InsyaAllah ada rezeki lebih akan bertukarlah designnya tak lama lagi.

Mana yang okay, maybe akan dikekalkan...tapi aku rasa macam setiap tahun je akan bertukar ni. So, wait for it haa....

3- Banyak merapu sampai ke laut buat semua orang mabuk dan tak mampu lemas sebab tak reti snorkeling

Nyata, setiap kali menulis itu, sesetengahnya mood aku terbawak dan teremosi sekali. Tambahan pulak tahun ni jiwa terlalu banyak sangat koyak, sayat dek kerana perkara yang aku tak jangka akan berlaku dan nak tak nak memang kena hadap dan telan. Semoga setiap coretan itu darahnya tidak mengalir dan memerahkan laut biru...Tapi, kalau terjadi darah beku pun naya pulak....

Bila buat series macam ni setiap tahun, buat rasa macam pendek pulak tahun tu berlalu. Padahal 365 hari tu. Terasa waktu semakin singkat. 

Tahun ni aku tak banyak promote entry dekat facebook page. Sebab ada satu fasa tu aku hiatus socmed kejap. Rasanya terhiatus teruk page facebook. Adoyai, marketing memang penat. Kena asah hari-hari non-stop dan kena sentiasa tebalkan semangat. 

***

"Bismillahirrahmanirrahim
pulang semangat, semangat pulang
semangat kuat, semangat gagah
kuat seperti Baginda Ali
gagah seperti Lam Alif Hamzah
pulang pulih kau sediakala
dari dada kau hilang
ke dada kau pulang
pulang semangat pulihkan semangat
semangat si anak Adam
aku tahu engkau
aku seru engkau
datanglah engkau 
wahai semangat
berkat aku memakai
doa Lailahaillallah
Muhammadur Rasulullah"-Ismail Mohammad, Bukit Mertajam, Pulau Pinang
(dipetik dari buku 'Ulit Mayang: Kumpulan Mantera Melayu oleh Haron Daud.)

Itulah mantera yang aku jumpa hasil pembacaan yang dikutip dari library. Hanya untuk seru balik semangat yang semakin pudar. It's very nice to know there's a lot of way to improvise our semangat. InsyaAllah. 

So, misi cuti sem nanti, insyaAllah aku akan mulakan kajian mengenai "Perbezaan antara mantera dan tawassul". Doakan aku dapat meluaskan lagi perkongsian ilmu yang langsung tiada kaitan dengan bidang yang aku belajar mahupun kos yang aku ambil. Hasilnya insyaAllah aku akan cuba kongsikan dekat dalam blog. Plus, FYP aku akan berjalan jugak sekitar waktu tu.

Last but not least, kepada semua warga blogger, pembaca, penjengah, silent reader dan sesiapa saja pelayar yang singgah di bahtera ini, semoga kalian peroleh barang seceduk dua perkara yang boleh dimanfaatkan dalam pelayaran kalian semua. Walau kecil diharap ia berguna bagi menyalakan sumbu pelita yang kian malap. 

Till then, see ya when I see ya!

p/s: nampak kian merapu ya penulisan bila kau dah lama tak menulis. 

5 Tips To Buying A Home in Sea Pines

December 10, 2018

Buying a home can be one of the most excruciating and overwhelming experiences more so for first-time buyers. Setting out to find the right house is never an easy task. It involves complex issues right from the start to the end when you finally move in. Sea Pines is one of the highly sought private residential places on the Hilton Head Island. The neighborhood boasts of a vast number of residential properties magnificently built with a blend of different architectural tastes. Sea Pines is the place for you for that perfect home near the ocean.


Below is a home guide with essential tips to help you make the best buying decision:-

1. Determine the Community Type



One of the essential tips you should focus on is the issue of community. Does the thought of living in a gated community thrill you enough? Or perhaps you are the kind who prefers a private residential area? Well, at Sea Pines you have the luxury of choosing from a wide array of options. Apartments in a lovely gated community or Villas safely nestled in secluded places are all available at sea pines real estate for sale.

2. Do You Prefer Interior or Exterior Side

Hilton Head Island is surrounded by the Atlantic Ocean and the seaside beaches. Properties on this island are of two categories; those located near the waters and those located inland. So, if you are a lover of the deep-waters and the blue ocean scenery then Calibogue Cay, Oceanside, and South Beach neighborhoods should be the best places for you.


If you enjoy being tucked away quietly in secluded areas with trees and beautiful golf courses surrounding you, then Club Course, Harbour Town, and Central Plantation neighborhoods should work finer for you. Either way, the Sea Pines houses are individually furnished allowing you to customize them further to your preference.

3. Determine Your Home Needs

If you need a place that will offer you the best value for your money, Sea Pines is the place to be. Based on your needs, at Sea Pines, you will not miss finding a home that will be appropriate for you and your family. Knowing your home needs will ensure that you can get the right home without stressing much. For instance, a perfect address if you happen to be a retiree would be the Residents Club located just outside the Sea Pines Country Club.

4. Assess the Amenities Nearby



Sea Pines is one of the popular neighborhoods in Hilton Head Island. You will have the privilege of being close to various splendid and exclusive lifestyle amenities. Sports facilities including water sports facilities, golf courses, and tennis courts, dining centers, forest preserve, sandy beaches, schools, luxurious hotels and lodges are all available within the Sea Pines neighborhood. For instance, if you enjoy the tranquility of the forest environment, then a home near the Sea Pines Forest Reserve will be your best bet.

5. Do a Thorough Home Inspection

Once you have finally settled on the home you want to purchase at Sea Pines; the next step should be ensuring the house is inspected thoroughly. Paying a premium price for a substandard house is pointless. Nobody wants to be burdened by their dream home.

Ensure that the structural inspection of the home is done and that any outstanding issues resolved before the transaction is complete. If possible hire the services of a personal inspector to inspect the house for you. Likewise, an excellent real estate agent will be better placed to assist you where possible.

Pamitan sebuah December

December 02, 2018

December.

Bulan aku kata dia. Ah, selamat hari tua bisiknya sendiri. Umur sudah meningkat tiada apa perlu dinafikan selain menjalani hari-hari dengan penuh kematangan. DEWASA. Walau itu suatu situasi yang dia cuba elak. Kalau boleh...tapi sayangnya, istilah 'bila orang dah besar nanti' kian menghampiri dan menjengah kepala. Ah, sudah.....

Terima kasih buat keluarga, rakan Facebook, rakan instagram, rakan realiti, rakan taulan yang mengenali insan yang memakai nama SofieAdie ini. 

Jujur aku agak terharu dengan semua ucapan ini. Buat mata berlinang kala membaca...ah aku semakin emosi sejak hidup berteman Tuhan dan AlQuran. Jiwa seakan mudah sangat terjentik. Tapi, itu semua aku simpan hanya buat tatapan dalam bentuk tulisan. Realitinya, aku pakai topeng senyuman agar dunia tidak perlu gusar jiwa yang semakin tenggelam ke dasar yang aku tidak pasti kedalamannya....


Sudah, sudah dengan ayat-ayat deep yang tak semua orang pandai snorkel untuk memahami tulisanmu itu. So, December, my month...what we gonna do? 

Nah, I think I just wanna be chill, relax, enjoy the moment, stop the rat race....dan hidup. Hahahahah Haila, hidup ni adalah tugasan yang paling susah. Dia seronok memang seronok dapat hidup, berpeluang menjadi manusia instead of makhluq atau jamadat yang lain. Punya perasaan, punya tanggungjawab, punya tekad dan semangat...tapi sampai satu masa....hentian itu memanggil untuk aku belajar erti rehat buat seketika. Dan ya, kini aku berada dalam fasa 'rehat' itu. 

Aku berhenti jadi apa yang orang lain mahu aku jadi. Ya, aku tahu aku akan mengecewakan kalian. Walau dari dulunya tak pernah memberi sebarang kebaikkan dari hidupnya aku. Tapi, aku belajar...belajar untuk bersikap lebih terbuka walau iakan melukakan. Belajar untuk menerima dengan lapang dada setiap dari tindakan yang aku pilih. Kita masih belajar erti sebuah kehidupan. 

Sambutan hari lahir kali ini sukar untuk diterjemahkan. Kadang aku hanya mengikut gerak hati dimana aku perlu memainkan peranan sebagai manusia waras. Kewarasan yang kian hilang bila kau terlalu lama bertapa. Bertapa bahagia....

Cerita sebelum December, aku jumpa ustazah yang banyak memberi sokongan untuk aku kuat dari segi kebergantungan pada Tuhan. Aku tahu, tanpa umi ayah aku memang tak menjadi manusia. Tanpa insan kiri dan kanan yang mendoakan barangkali aku sudah lama meringkuk di jalanan. Syukur, Alhamdulillah masih punya insan yang sudi mengutip diri ini....

Pamitan bagi penghujung 2018. 

Aku banyak lalui kerja-kerja gila. Yang kadang aku sendiri mempersoalkan kenapa aku lakukan jua walau aku sudah tahu penghujungnya. Kata dia, bukan selalu buat kerja gila. Mencipta satu babak drama kehidupan yang akan kau kenang sampai bila-bila. Tapi....


Aku gusar, gusarkan tidak bertemu aku yang satu itu. Aku yang pernah bersemangat waja untuk teruskan hidup. Ah, nampak gaya aku sudah kejutkan 'mereka' dari tidur. Mereka yang berhati tisu, minta hidupnya disingkatkan. Allahuakbar.....hargailah hadiah sebuah kehidupan ini duhai jiwa nan satu. Aku tahu, kau tidak mahu....berdoalah...doa agar penghujung hidup kita sama-sama berakhir dengan husnul khatimah. Menjadi seperti hero idaman kita, Uwais Al-Qarni. Kau juga pernah pinta dan panjatkan doa mahu menjadi seperti beliau bukan?

Ya...dia diuji dengan perkataannya sendiri. Aku takut untuk berkata lebih walau ujian itu sungguh dia rindu. Tanpa sedar ia mendewasakan jiwa mereka. Mendewasakan cara mereka berfikir, memahami dan akhirnya diam meneleku di tikar sejadah. Tidak terungkap rasanya. Tapi dia yakin. Yakin yang doa itu ampuhnya boleh kalahkan pedang dan mata pena yang tajam....

Tulisankan tetap menjadi saksi. Orangkan tetap berdiri mengharungi December bulan terakhir bagi tahun Masihi....


Orang.

Orang sentiasa ada. Kalian tahu mana orangkan bersemadi.
Dalam setiap huruf yang tergarap itu kuburannya.
Dalam setiap bait perkataan itu nisannya.
Dalam patah perenggan itulah peneman jiwa sang penglipur lara yang masih belajar kedamaian sebuah kehidupan berlapang dada.
Dia sudah ucap, dia terima apa jua keputusan.
Apa yang harus ditakutkan?
Terima tolak itu bukan lagi jawapan.
Yang tinggal hanya Dia...kita, cara menerima segala ketentuan yang telah ditetapkan. 

Aku hanya entiti yang mengubah satu titik menjadi garis dan dari garisan tercipta pelbagai bentuk yang lain. Terpisah atau bercantum itu ruangnya ada dibalik Hijab Wakanda. Hijab yang tak semua dapat rasa. Yang nyata, dunia itu dia rasa....
© SOFIEADIE. Design by FCD.