Perfect = Sederhana

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on pinterest
I heart Ramadhan 1440H
Peluang
Endgame dan Hantu Kabel
Move On zillion time
Jika orang kata perfect itu sempurna tanpa sebarang kecacatan, habis kenapa manusia normal yang cukup sifatnya masih merasa diri mereka tak sempurna? Walhal, mereka tidak cacat!
Perfect
Merangkumi semua aspek dalam diri aku, kita dan semua orang. 
bunga, putih, ungu, cantik
Orang takkan nilai perfect hanya dari satu sudut. 
Orang akan menilai dari semua penjuru. 
Kalau bentuknya oktagon, kelapan sudut itulah akan diterokai mereka…
Jika benar tanpa silap…baru Perfect!
Gila!
Itu aku akan kata…
Mana ada manusia tanpa cela dan silap. 
Mungkin ada, mungkin wujud, tapi kita bukan penilai yang layak. 
Kita, tiada lebih tiada kurang. 
Aku ada apa yang kamu tiada dan aku tiada apa yang kamu ada…
Nampak sempurna dimata, kerna kita yang mahukannya begitu..
Kita memilih dan memutuskannya…
Kalau sesuatu benda itu sudah sempurna tahap dewa pun, 
Jika hati kita tidak senang,
Kita akan memilih untuk menganggap benda itu miliki kecacatan..
Tidak fizikal, kita akan pertikaikan mental..
Mesti ada…
Maka, Perfect bagi aku adalah, SEDERHANA…
Jika ia manusia, sempurnanya… aku akan lihat dari personalitinya terlebih dahulu…
Jika ia satu pembelajaran, sempurnanya aku nilai dari kefahaman…
Jika ia sebuah buku, sempurnanya pada garapan cerita dan penyampaiannya…
Sempurna = Bersahaja = Jadi diri sendiri…
Sempurna adalah abstrak…kadang dikategorikan sebagai subjektif..
Sama seperti cantik..
Kita akan menilai dan mengambil kira pelbagai faktor untuk mengkelaskannya…
Kerna, sempurna dimatamu, tidakkan sama dengan sempurna dimataku…
Cantik.
Dibawah cabang cantik, akan bercambah kepada pekerti, bicara, kebolehan…dan lain…
Nobody perfect…
Kita hanya minimize-kan kesilapan dari semasa ke semasa, 
Tanpa silap, tidakkan belajar..
Tiada manusia sempurna tanpa silap
Kerana, silap ibu kesempurnaan…

dandelion, putih,

Keep reading on

Any thought?

0 thoughts on “Perfect = Sederhana”

  1. yang ini aku setuju…lukisan memang kena ada identiti…tanpa identiti tu orang susah nak kenal pasti…

    sama juga macam makanan. makanan kalau dihias terlalu cantik dan sempurna, selera akan berkurang…berbeza dengan makanan yg simple..dari 'ketidak-kemasan' itu boleh tergambar keenakan makanan….#selerakampung πŸ™‚

    like u said…too perfect is just…plain…
    but plain is…perfect! πŸ˜€

  2. salam yana,

    setuju sangat! hanya Allah sahaja yang Sempurna..

    sebab itu perlunya seseorang untuk menegur kita tika alpa…tidak kiralah kawan atau keluarga.. πŸ™‚

  3. Kekurangan itu sendiri satu dari kecantikan. Kesempurnaan itu juga wujud dari ketidaksempurnaan. Berbalik kepada takrifan cantik dan kesempurnaan individu. Setuju dengan bahagian kita hanya mampu meminima kan kesilapan tetapi tidak boleh dari berbuat silap kerana kita manusia sempurna dan tak sempurna.

  4. Sebagai orang yang suka melukis, biar aku kongsikan pandangan aku tentang sempurna.

    Pada aku, lukisan yang sempurna, as in hyper-realistic sangat tak best dan tak menarik. Ia macam skadar ambil gambar guna kamera. Pada aku, lukisan yang menarik adalah yang biasa, tapi ada dimasukan jatidiri dalam lukisan itu supaya bila orang tengok, dia tahu bahawa itu lukisan kita. Dengan kata lain, selitkan identiti.

    Sama juga macam kehidupan. Too perfect is just…plain. Sederhana itu lebih istimewa.
    πŸ™‚

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Thank  
you
 for reading