Sejauh mana….

Sejauh mana kita mahu melangkah?

Sejauh mana kita harus menongkah segala rencah?

Sejauh mana kita mampu bertahan?

Sejauh mana kita mahu pertahan?

Entah.

Entah lagi.

Balik, balik itu saja jawabmu…

Sebab aku memang selalu keliru.

Soal ini aku memang selalu buntu.

Seperti aku harus mencari sifu

Aku sungguh tak tahu…

Sejauh mana?

Sejauh alam galaksi menerobos mentari pagi

Sejauh nafas sejak azali…

Yang bila-bilakan terhenti…

Mana mungkin jiwa kita selari pada caturan Ilahi…

Mana mungkin Diakan beri pada sesuatu yang sudah kita sebati..

Wujudnya takdir bila kita percaya

Wujudnya qada’ bila kita punya agama…

Wujudnya qadar pula bila kita sudah mula menerima segala dengan redha…

Sejauh mana lagi kita harus bergerak?

Sejauh mungkin…

Hingga kau berpaling tiada yang kelihatan…

Hingga kau berfikir dua kali untuk berpatah arang…

Aku tak pasti jaraknya…

Aku tidak punya idea ukurannya

Aku jua tiada punya kompas untuk tahu koordinatnya…

Yang penting aku punya Dia…

Dia pengatur segala ukuran dilangit jua disana…

Sejauh mana kita dekat padaNya itu semua rahsia…

Sejauh mana pun kita pergi, yang satu itu senantiasakan menghampiri…

Kamu tahu itu…

Sejauh mana lagi mahu lari…

Kongsi 

0 thoughts on “Sejauh mana….”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terima Kasih Daun Keladi! 

Scroll to Top