Mencarik Rindu…

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on pinterest

Kerja gila.

1. Untuk pertama kali bawa kereta auto, aku sendirian merempuh highway. Berpandukan google maps, syukur selamat.

2. Lima tahun tak jumpa, terasa semacam tak kenal mereka. Ah, mereka semua sudah bertukar status. Bertanya pada aku, kau bila? Aku tersengih buta…

3. Demi rindu 11 tahun, aku pecut ke Seremban. Bersama kawan dari Bawah Bayu. Terubatkah rindu itu? Dua jam mana cukup….

Mencarik takut.

  1. Siapa kata aku berani untuk merempuh perjalanan sejauh itu untuk pertama kalinya pegang stereng? Sumpah aku tak berani.
  2. Tapi, aku yakin…diri aku yang jauh dalam sanubari itu, tekad dan semangatnya kuat.

Maka, terbitlah kerja gila…

Kena hon?

  1. Hah! Usah diperkatalah…Aku tak boleh nak marah. Aku tau, itu salah aku…Kalau orang tak hon, bila lagi hon nak mainkan peranan?
  2. Tawar rasanya pertemuan kali ini.
  3. Bukan tak teruja, bukan tak rindu…cuma terasa ada jurang.
  4. Cerita hendak ditukar pun terasa hambar. Kau, hanya inginkan kawan dan pendengar untuk cerita yang kau peram.

Aku? 

  1. Aku hanya mahu bertemu sekadar sua muka.
  2. Sebagai tanda aku masih hidup dan masih prihatin akan kewujudan kalian pada suatu tika.
  3. Tapi, sayang semua itu hanya merobek luka yang pernah terbina.
  4. Jadi, aku hanya tersimpul senyum melihat kalian ketawa suka.

Cerita aku perlukan pendapat. Cerita aku perlukan nasihat. Aku tidak suka cerita kosong tanpa isi. Paling kurang aku dengar dahulu dan lain masa aku akan cuba amal. Tapi, sayang…isi yang ku harap hanya separuh, selebihnya…terasa angin. Kembung perut, mual…

##

Kalau kalian bertemu dengan seseorang yang kriterianya mencukupi apa yang kalian pernah impikan, apa yang kalian akan buat?

Aku masih berkira bukan kerana philophobia tapi kerana pepatah “easy come, easy go..”. 

Dan, prinsip yang aku semat…Untuk jadi yang pertama, kena menjadi yang pertama…” Tiada istilah ex, bekas atau sewaktu dengannya-

Sebab itu aku tak pernah bermain hati. Demi menjaga keistimewaan itu…

Prinsip tidak pernah makan tuan bukan?

Syarat aku mudah..

-Dia ada seadanya dia…-

Tapi, orang tetap kata aku cerewet.

“Kawan, sebab hati itu tiada spare part, aku pun tiada plaster yang utuh untuk merawatnya. Ia ada satu cuma. Itu sebab aku jaga sehabis mungkin. Kalau bukan kita yang bela hati ini, siapa lagi?” 

##

Sekarang ini, aku perasan satu benda. Diri aku semakin berat mulut. Semakin malas bercerita secara lisan. Kerana lidah itu serupa samurai, aku pilih untuk bisu.

Ingin aku cerita panjang seperti penulisan aku, tapi aku gagal mencari ayat. Jadi, setiap kali bertemu, aku hanya mampu bisu…

##

Mencarik rindu,

bunyinya sayat dan berat…

terasa makin dibongkar, makin banyak yang terpendam..

Mencarik rindu, 

kerana tidak mampu memberi pesanan pada angin lagi.

Rindu dicarik, perlahan seperti kapas.

Untuk kalian, aku ucapkan terima kasih. 😊

Keep reading on

Aku Tak Faham!

“ASSALAMUALAIKUM”Cerita lepas zohor tadi.Aku jadi ‘posmen’ untuk member aku yang befday hari ni. Yeah, right …

Apa yang kau sembang?

Bila dah seminggu tak up cerita, kau pun dah berkecamuk nak letak tajuk apa. Awalnya …

Intermission: Nasi Lalapan

“ASSALAMUALAIKUM”Kisah tragis aku dan nasi lalapan. Pinjam gambar dari Chaca Target menu makan di luar …

Come back blog mission

Ianya seakan janggal bilamana interface yang biasa diguna untuk berblogging itu sudah berubah. Kalau tahun …

Bukan Sekadar Header…

Bukan Sekadar Header. Header blog adalah impression utama bila orang datang menjengah blog kita. Dari …

Still Alive huh?

Holla there! Miss my entry huh? Dah habis godek semua entry dari 140414? Kalau ya, …

Any thought?

0 thoughts on “Mencarik Rindu…”

  1. alaaaa…kenapa akak rasa sedih baca entry ni….tsk tsk…
    sopie, kuat!..
    sopie buat apa pun yg terbaik ya..yg lain serah kat Allah..
    syg sopie walaupun tak penah jumpa..*hug*

  2. "Kalau kalian bertemu dengan seseorang yang kriterianya mencukupi apa yang kalian pernah impikan, apa yang kalian akan buat?"

    Kalau sy.. hmm nak approach dulu rasanya tak. Doa banyak2, kalau betul itu jodohnya, moga2 Allah dekatkan dan permudahkan. Kalau bukan jodohnya, jauhkan dia.

    hanisamanina.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *