Category: Rant

Kongsi

Plaster

“Bersihkan lukamu” arahnya. Iodin dituang pada kapas menghasilkan warna kuning yang kemudiannya dia tampal pada luka. “Awww!” desisnya. “Kau tahu bukan, luka sebegini sepatutnya dijahit?” cerlung matanya. Dalam. Seperti harimau

Cerita penuh »

Tragedi Zuhal

Memang betullah kan semua orang akan tinggalkan kau. Tak kira cepat atau perlahan, penghujung hidup kelak, kau memang bersemadi sendirian. “Aku rasa macam nak join kelas pengurusan jenazah…” Air dihirup

Cerita penuh »

Realiti Sebuah Suka

Bicara soal suka, pasti bertanya sebab. Kenapa kau suka? Sebab apa kau suka? Dan apa sebalik cerita perihal realiti suka ni? Tak. Semuanya tidak bersebab. Aku tulis sebab aku suka

Cerita penuh »

Sumpahan memori…

Arau. Dengar je nama Arau terus menggamit semua memori dan cerita. Siapalah tak suka setiap kali pergi Arau bawak RM10 pun boleh bertahan sampai malam kan? Arau kot…tempat lahirnya seorang

Cerita penuh »

Lamunan 20 sen

“Akak ada 20 sen?” pertanyaan budak itu membuat langkah aku terhenti. Mulanya, aku ingin menyeluk poket seluar ingin mencari wang yang diminta. Tetapi, olahku terhenti saat mata tertacap pada sepuntung

Cerita penuh »

Mimpi masa lalu

(Bicara dalam dialect indonesia) Kau pernah mimpi? Mimpi bertemu peri-peri yang akan merealisasikan segala impi menjadi realiti? Geleng.  Aku tidak percaya pada peri.  Kenapa? Kerna peri selalu mengecewakan banyak jiwa…buat

Cerita penuh »

Apa yang kau sembang?

Bila dah seminggu tak up cerita, kau pun dah berkecamuk nak letak tajuk apa. Awalnya tadi nak letak “Masih Mencari”, kemudian ditukar kepada “Persiagakan Carian”. Bunyi seakan mahu persiaga kematian.

Cerita penuh »
Photo by Leon Warnking from Pexels

Plaster dan Platform B2

Ceritanya selalu tidak berkait. Ceritanya, selalu tidak habis. Jarang pernah ditemui jawapan. Selalu kepusingan mencari isi. Yang berakhir dengan ketidakpuasan hati. Mahu dimarah, dia siapa? Mahu dijerkah, aku siapa? Lelah

Cerita penuh »

Blend in, Stand out

Sebenarnya aku tidaklah sesegar mana untuk berkongsi teori kehidupan pada waktu begini. Tapi disebabkan otak aku tak boleh fokus sepanjang dua tiga hari ni, aku terpaksa muntahkan segalanya sebelum ia

Cerita penuh »

Never There…

Do you think about me cause I don’t have any doubt you must in this life Even though you’re never there, I didn’t feel you disappear from sight, you did

Cerita penuh »

Plaster

“Bersihkan lukamu” arahnya. Iodin dituang pada kapas menghasilkan warna kuning yang kemudiannya dia tampal pada

Cerita penuh »

Plaster

“Bersihkan lukamu” arahnya. Iodin dituang pada kapas menghasilkan warna kuning yang kemudiannya dia tampal pada

Tragedi Zuhal

Memang betullah kan semua orang akan tinggalkan kau. Tak kira cepat atau perlahan, penghujung hidup

Realiti Sebuah Suka

Bicara soal suka, pasti bertanya sebab. Kenapa kau suka? Sebab apa kau suka? Dan apa

Sumpahan memori…

Arau. Dengar je nama Arau terus menggamit semua memori dan cerita. Siapalah tak suka setiap

Lamunan 20 sen

“Akak ada 20 sen?” pertanyaan budak itu membuat langkah aku terhenti. Mulanya, aku ingin menyeluk

Mimpi masa lalu

(Bicara dalam dialect indonesia) Kau pernah mimpi? Mimpi bertemu peri-peri yang akan merealisasikan segala impi

Apa yang kau sembang?

Bila dah seminggu tak up cerita, kau pun dah berkecamuk nak letak tajuk apa. Awalnya

Photo by Leon Warnking from Pexels

Plaster dan Platform B2

Ceritanya selalu tidak berkait. Ceritanya, selalu tidak habis. Jarang pernah ditemui jawapan. Selalu kepusingan mencari

Blend in, Stand out

Sebenarnya aku tidaklah sesegar mana untuk berkongsi teori kehidupan pada waktu begini. Tapi disebabkan otak

Never There…

Do you think about me cause I don’t have any doubt you must in this

Terima Kasih Daun Keladi! 

Scroll to Top