Category: Rant

Share on pinterest
Share on google
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on linkedin
Rant

Sumpahan memori…

Arau. Dengar je nama Arau terus menggamit semua memori dan cerita. Siapalah tak suka setiap kali pergi Arau bawak RM10 pun boleh bertahan sampai malam kan? Arau kot…tempat lahirnya seorang lagenda. Tapi tak ramai pun yang faham perasaan teruja setiap kali pergi Arau. Aku pun masih tak boleh move on setiap kali jejak Arau. Ada

EXPLORE »
Rant

Lamunan 20 sen

“Akak ada 20 sen?” pertanyaan budak itu membuat langkah aku terhenti. Mulanya, aku ingin menyeluk poket seluar ingin mencari wang yang diminta. Tetapi, olahku terhenti saat mata tertacap pada sepuntung rokok yang terletak kemas pada jemari halusnya. ‘Apa yang dia mahu buat?’ desisku. Bagi tidak memanjangkan pemikiran itu, aku hanya menggeleng sambil tersenyum yang aku

EXPLORE »
Rant

Mimpi masa lalu

(Bicara dalam dialect indonesia) Kau pernah mimpi? Mimpi bertemu peri-peri yang akan merealisasikan segala impi menjadi realiti? Geleng.  Aku tidak percaya pada peri.  Kenapa? Kerna peri selalu mengecewakan banyak jiwa…buat mereka lupa pada kuasa yang lebih besar dari angan si peri… (Sinetron tamat) ### Belum mula menulis sudah mengantuk. Biasalah menulis kala mata sepatutnya lena,

EXPLORE »
Rant

Apa yang kau sembang?

Bila dah seminggu tak up cerita, kau pun dah berkecamuk nak letak tajuk apa. Awalnya tadi nak letak “Masih Mencari”, kemudian ditukar kepada “Persiagakan Carian”. Bunyi seakan mahu persiaga kematian. Dan berakhir dengan “Aset dan Liabiliti” disebabkan itu isu yang bermain dalam benak fikiran kau paling dalam sehingga hari-hari kau persoal samada aku ni “Aset

EXPLORE »
Photo by Leon Warnking from Pexels
Rant

Plaster dan Platform B2

Ceritanya selalu tidak berkait. Ceritanya, selalu tidak habis. Jarang pernah ditemui jawapan. Selalu kepusingan mencari isi. Yang berakhir dengan ketidakpuasan hati. Mahu dimarah, dia siapa? Mahu dijerkah, aku siapa? Lelah kata jiwanya. Lelah lagi sanubari yang punya rasa. Mahu saja dicabut dan dineutral segala perisa yang telah lama membejat takhta yang selama ini dia pegang

EXPLORE »
Rant

Blend in, Stand out

Sebenarnya aku tidaklah sesegar mana untuk berkongsi teori kehidupan pada waktu begini. Tapi disebabkan otak aku tak boleh fokus sepanjang dua tiga hari ni, aku terpaksa muntahkan segalanya sebelum ia menjadi tengkorak berulat dan busuk membangkai dalam diri. Sambil mencari muzik latar yang sesuai agar idea berjalan dengan lancar, aku mulakan kupasan teori ini dengan

EXPLORE »
Rant

Never There…

Do you think about me cause I don’t have any doubt you must in this life Even though you’re never there, I didn’t feel you disappear from sight, you did it well. Dua bulan yang lepas, Sum 41 ada keluarkan album baru diorang yang berjudul ‘Order in Decline’. Dan dalam album ni aku dah berjuta

EXPLORE »
Sad person in sunset
Rant

Hilang

Mencari sesuatu yang sukar dimengerti Memahami yang hidup tiada ganti Yang mati tiada pergi Kerana memori utuh di hati Berat bebannya Lama sudah tidak bersuara Dalam helaannya… Berlinang air mata… Kemana kau hilang jiwa? Hilang semakin dalam Lemas semakin karam Biarkan saja jiwa itu terusan hilang Mengertilah dia pulang Kini mungkin bukan waktunya Kelak belum

EXPLORE »
sand timer
Rant

Decluttering craps

Entri ini bukanlah tips untuk menjadi seorang minimalis ataupun teknik untuk membuang segala barang yang dikatakan “someday it might be useful“. Mungkin ini adalah entri yang bakal mendedahkan situasi sebenar untuk menjadi seorang warga berhati batu. Realiti pahit yang tak semua orang berani untuk nyatakan secara depan… Ada bagusnya bila perbualan kau berkurang dan secara

EXPLORE »
Man in mask dark background
Rant

Bangkai

Terlalu banyak cerita, sehingga menjadi rahsia antara kita dan Dia. Ada setengahnya sudah berulat, bernanah, busuk di halkum baru dikeluar. Itupun segalanya sudah basi. Baunya,…bangkai! Cerita itu sudah digula. Samada dari segi harfiah, fe’el atau apa saja perilakunya…sudah plastik. Sarkastik usah diperkata. Kenapa? Teori dia, semakin dewasa semakin banyak berahsia, benarkah? “Hypocritical, egotistical Don’t wanna

EXPLORE »
Listen to Orang Podcast now!

Newest Entry

Keep in touch!

Thank You For Reading

Scroll to Top