Hati-hati dengan Mak cik ini ketika di TBS!!

November 30, 2016

Penutup bulan november 2016 kali ini agak kurang bernasib baik. Tapi, takdelah tragis mana pun. Cuma, poket yang rabak. Itu aje...tapi itu pun buat aku rasa macam nak hantuk kepala ke dinding berjuta kali setiap kali teringat peristiwa 'hitam' tu. 

Apasal aku tak tahu kes ni? apasal aku senang-senang je percaya cakap dia? apasal aku tak cuba lari tapi layan dia? kenapa sesenang itu aku kasi dia? kenapa, kenapa dan kenapa terus bermain dalam otak aku sampai hari ini...naifnya lahai...

dahlah, nak buat macam mana, memang rezeki dia, walau itu duit aku, tapi kalau dah tertulis itu rezeki dia, aku tak boleh nak buat apa jugak...

Tapikan, aku boleh kawal, aku boleh elak benda macam tu? cumanya, benda tu dah berlaku, macam mana aku nak elak lagi...nak buat bubur jadi nasi? macam nak jernihkan dakwat hitam!

Sekarang, aku nak marah dengan mak cik tu atau aku nak marah takdir? benda dah berlaku,..kalau kita terima, mungkin kita redha...tapi kalau kita persoalkan, kita nak marah, nak marah dekat siapa? 

Kenapa dalam ramai-ramai orang dekat situ, mak cik tu pilih aku? kenapa tidak orang lain? okay, mungkin ada mangsa dia yang lain, tapi kenapa kami? adakah dia pilih mangsanya secara random, atau memang dia dah ekori mangsa??

Begini kisahnya....
Isnin lalu (281116), selepas lepak dengan member aku dekat KL Sentral, aku pun berkejaranlah pergi TBS untuk naik bas ke melaka. Waktu tu, ktm baru lepaslah kot, sebab masa aku turun tu, dah kosong. Next train pulak pukul 8:59 malam. Okaylah, aku berharap yang akan ada bas paling lewat pukul 10 malam. Aku pun, relax jerlah...tunggu sambil belek-belek phone. Dengar lagu...paling kurang pun goyang kaki...

Dalam pukul 9:02 malam tu, train pun sampai..time tu, orang dah tak ramai. Rezekilah aku dapat duduk. Sebab selalunya dari kl sentral nak ke TBS, train dia macam sardin sikit. Kalau dapat duduk, itu memang rezeki. Dalam setengah jam jugaklah nak sampai ke TBS. Aku dah tak senang duduk dah, sebab takut tiket habis ke apa. Sampai je TBS, laju aku melangkah. Terus beratur beli tiket.

Sampai kaunter tiket, orang tu kata, tiket ke melaka dah takde. last bas tadi pukul 9:30. Aku tengok jam, dah pukul 9:33...aiyooo...sikit jer lagi...pastu, aku tanyalah;
"Paling awal esok pukul berapa?" Dia pun tunjuk kat skrin; pukul 5:45 pagi bas kejora. Aku terpaksalah tanya kakak aku dulu, samada dia available ke tak kalau aku ambik bas pagi buta tu. Lepas, buat perkiraan semua, aku pun beli jugaklah tiket pagi tu. Time tu, jam baru pukul 10. Nak buat apalah ni...

Aku pusing TBS, cari loker untuk simpan beg. Yelah, takkan nak hangkut berat-berat..plus, semua orang suruh berhati-hati. Aku pun tak tahu bala apa yang datang, baiklah aku simpan barang dulu. Segala dak buku, baju tu, aku tinggal dalam loker...yang berharga tu aku bawaklah. Pusing naik atas, turun bawah...dah macam orang tak betul pun ada. Pastu, aku nampak ada meja food court, aku pun duduk lah. Nampak macam ramai orang. Okaylah kot...takdelah aku takut sangat...

Kemunculan mak cik misteri entah dari mana-mana...
Tengah dok main wassep semua tu, tetiba aku disapa seorang mak cik ni. Masa tu, dah pukul 11 malam. Oh okay, mungkin dia nak teman borak ke apa. Aku pun berbaik sangka ajelah. Layan cerita dia...dalam hati macam taknak percaya, sebab dari gaya dia memang kontra dengan cerita. Penipu ni...tapi entahlah aku pun tak tahu benda apa yang buat aku mudah sangat percaya...(rasa macam nak tampar je diri sendiri time tu)

mak cik, penipu, tbs, kl sentral

(aku malas nak censored-censored bagai, disebabkan censored tu lah aku terkena...maafkan saya makcik, sebab ketidak jujuran mak cik, saya terpaksa dedahkan gambar penuh makcik supaya tiada mangsa yang terkena selepas ini...)

Mula-mula dia tanya, kenapa ramai askar malam ni? Aku pun cakaplah tak tahu. Dia pun berbasa basi macam tahu semua benda yang berlaku. Dia tanya aku, ada ambik ptptn ke? Pernah pergi penang ke? Kalau pergi penang, jemputlah ke rumah mak cik. Aku pun pelik dah, wujud lagi ke manusia yang first time jumpa, terus diajak ke rumah? tak logik sungguhlah!

Dan disinilah semuanya bermula....


"Mak cik ni teacher MUET, ada krusus kat putrajaya Rabu ni. Pagi tadi mak cik sampai dari Penang, kononnya nak datang awal sebab nak jenjalan pusing KL. Masa mak cik keluarkan duit dekat Brickfield, mak cik kena ragut. Adalah dalam rm500 jugaklah duit mak cik melayang. Handphone mak cik pun dia kebas. Hilang semua IC, kad bank. Mak cik ada anak sorang kat Dubai, kerja oil and gas. Mak cik dok mengajar kat Penang. Pak cik dah meninggal. Sedara pun dah takde. Itu yang mak cik menangis sebab tak tahu nak mintak tolong siapa dah. Polis pun tak dapat nak tolong. Ini kalau adik ada duit, mak cik ingat nak pinjamlah sikit. Nanti mak cik bayar balik. Adik bagilah nombor telefon, no. akaun semua, supaya senang mak cik bayar semula. Mak cik nak duit buat beli tiket ke penang je. Mak cik kena buat IC baru sebelum pergi kursus..."

Aku pun tekun dengar. (Siotlah aku ni!!) Kesian jugaklah bila dengar cerita sadis dia. Dalam hati, ragu-ragu jugaklah. Betul ke mak cik ni, nampak macam selekeh tak macam cikgu pun. Pastu, aku kasi tau kawan aku. Dia pun cakap, kalau dapat lari, lari dari mak cik tu...masalahnya, aku dah pun kasi mak cik rm50!!! huargh!!!!! Mak cik tu, naik balik ke food court dan dia tunjukkan tiket yang dia beli.

Aku tanya dia, harga tiket berapa? Dia jawab, rm28.90. Masalahnya, dia tunjuk kat aku baki rm10 je. Aku tanya lagi, mana baki rm21?

Kat situ dah nampak dah dia macam berdolak dalih. Aku pun, ikutlah permainan dia. Dia cakap laparlah, nak makan nasi kandar bagai, aku pun kata, saya tak pernah makan sini. Dia pun blah pergi beli makanan. Then, dia datang balik, cakap nasi kandar tak best, dia nak makan kfc. Pulak dah! ikut mak ciklah kan.

Sebelum tu, dia dah tulis maklumat dia sebab aku paksa sebagai bukti yang dia tak menipu. Tapi, tak tahulah kalau maklumat ni betul ke palsu. Wallahua'lam. Kata dia nombor telefon tu dah 14 tahun guna. Tadi aku cuba telefon, nombor tu dah takde dalam perkhidmatan..pigidaa!! Alamat tu pulak entah alamat sesiapalah dia ambik...πŸ˜‘

maklumat, mak cik, penipu, tbs


Tembelang hampir pecah!
Dalam 5 ke 10 minit tu, mak cik tu dah tak datang-datang. Aku jenguk KFC, macam dah nak tutup. Maka, aku bangunlah ke KFC. Tanya staff kat situ, ada tak mak cik ni (sambil tunjuk gambar mak cik tu) datang beli. Diorang semua cakap takde. Pastu, staff tu tanya kenapa. Aku jawablah...

"Saya syak yang mak cik ni, mak cik yang sama pernah tipu orang dulu. Tadi dia cakap nak beli makanan kat KFC, tu yang saya cari tu..." dan diorang kat situ meng-'o' kan sajalah...then aku turun.

Turun turun tu, pusing dari hujung ke hujung, baru nampak dia dekat 'kerusi pelbagai ragam' (sebab kat situ macam-macam gelagat manusia yang korang boleh tengok. Ada yang cakap sorang diri siap beraksi bagai...). Dia lambai kat aku, aku tengok jam; pukul 11:29. Bas dia jam 11:59.

Aku tanya;
'Mak cik kenapa tak masuk lagi? Bukan kena masuk awal setengah jam ke?' dia pun kata;
'nak masuklah ni..'
'tiket mak cik mana?' aku tanya. Dia pun keluarkan tiket yang dah renyuk lipat tu dekat aku. Aku ambik tiket dia dan tangkap gambar. Pastu, bagi dia balik.
'Pergilah masuk sana mak cik.. karang tertinggal pulak' dia pun ambik beg dia, beg plastik dan paling tak bleh blahnya bersalaman! hahahahahahah apa dowh yang merasuk aku ni?? ---biasalah tu, budi bahasa, budaya kita kan?---

tiket, pass, bas, tbs

Berjumpa mangsa kedua
Tengah aku ekori mak cik tu ke bahagian perlepasan, aku ditahan sorang lelaki ni. Dahlah time tu aku tengah gigih nak ambik gambar 'lawa' mak cik tu dari atas ke bawah, dia pulak tahan. Aku sempat hantar dengan mata jerlah mak cik tu. (mak cik tu pakai selipar besar dari saiz dia, satu beg tangan hitam, satu beg sling kaler coklat dan satu beg plastik koyak gitu...)

Mak cik tu sempat berpesan;
"Adik nanti delete gambar tu kalau mak cik dah bayar..." dan aku pun, tengoklah kalau mak cik bayar...kalau tidak saya simpan ajelah...

Lelaki itu tanya; 'Mak cik awak ke?" (puith! jadahnya mak cik aku nak datang sini memalam buta..pernah pulak mak cik aku nak tegur aku kan?)
'Eh, taklah! itu mak cik penipu tu...kenapa?' <--amboi statement menuduh betul! kes geram punya pasal! hahahaha
'Mak cik penipu?! tak faham?! tadi saya ada kasi dia duit untuk beli makanan dengan tambang teksi...'

Maka, aku pun ceritalah apa yang berlaku. Dan dia pun tukar cerita dengan aku. Lama kitaorang borak, baru dia kata; 'apa kata kita duduk..' aku kat situ dah nak tergelak dah. Macam cerita tragedi yang lawak pun ada...mana taknya, dua-dua kena pau!

Pendedahan cerita palsu 
Jalan cerita lebih kurang. Alih-alih, cikgu Penang - asal Johor - Mengajar MUET - anak kerja kat Dubai - kena ragut masa jalan kat kl - takde duit nak makan - then dia kata nak pinjam duit - nanti dia bayar balik- 

Dari pukul 11:40 ke pukul 1 pagi jugaklah kitaorang kenang nasib. Aku nasib baik sikitlah kawan aku ada kongsikan perihal mak cik ni. Sharelah dekat mamat yang sama nasib dengan aku. Tanya dia, berapa kasi? 'RM50'.. geleng kepala ajelah. Untung mak cik...semalam boleh dapat rm100. Aku pun tak tanya apa nama mamat tu, yang pastinya dia punya bas lagi lambat dari aku; 12:30 tengahhari. Itu je. Dan kitaorang blah. Sebelum dia bla, dia kasi aku air tin ribena satu. Ada lagi kat beg. Masih belum minum. Aku ingat nak simpan buat fosil ke artifak ke dulu...(terima kasih awak!)

Sebelum tu, kitaorang pergilah semak kat kaunter tentang penumpang yang naik bas ke penang. Samada ada tak yang tak naik. Mujur semua naik. So, tak tahulah mak cik tu kat Penang ke atau masih di TBS. Wallahua'lam....

ribena, air, minuman

Disebabkan kes itu, aku lupa nak wish birthday dekat kawan aku....esok paginya baru aku ingat. Itupun mujur ingat...

Dalam kepala ni dok pikir siapalah mangsa mak cik tu seterusnya ya? Kenapalah mak cik tu nak menipu? kalau nak duit, nak makan ke apa, cakap jerlah, tak payah nak menipu kata nak bayar balik bagailah, kan senang. At least kalau dapat rm5, ke rm10, pun mak cik tu dah boleh survive makan ke...ini, orang belikan roti pun dia bersungut; "Roti je?". Kita yang nak kasi duit ni pun dah lama tak makan kfc, dia pulak nak kfc demand sungguhlah! Jadinya, apa yang aku beri tu, kasarnya memang dah takde ikhlas.. (ikhlas itu rahsia Allah)

Lepas baca artikel dari link yang kawan aku share, memang sahlah mak cik tu kaki kelentong duit orang sejak tahun lepas lagi. Cuma aku ni ha, tak pernah dengar. Bila dah kena batang hidung sendiri, ambik kau! - aku pun tak faham, kenapa aku baik tak bertempat?? πŸ˜“

So, untuk sesiapa saja yang diluar sana, aku bukan nak memburukkan mak cik ni ke apa, cuma aku nak ingatkan agar korang semua perlulah berhati-hati bila nampak mak cik ni. Duit kita tu memang duit kita, kalau korang nak tolong pun, jangan sampai yang meminta lebih berkuasa dari yang mahu memberi.


Bila aku tanya mangsa lelaki tu, 'kenapa awak tolong mak cik tu?' dia jawab;

'Saya teringat dekat mak saya, kalau saya tolong mak cik ni, mungkin bila mak saya dalam kesusahan akan ada orang tolong mak saya...'

Niat nak memberi tu kita dah tunaikan. Tapi, terkilan sebab kenapa mak cik tu perlu menipu?? Kalau tak dapat nak bayar, tak payahlah cakap nak bayar.

Aku pun tertanya, kalau mak cik ni pernah ditangkap oleh pihak berkenaan atau tidak? kenapa tak dihantar ke rumah kebajikan? kenapa oh kenapa?? Dan persoalan hanya tinggal persoalan...

Semoga mak cik tu diberi hidayah dan keselamatan dunia akhirat, Mungkin kisah dia tu benar, cuma dah tak relevan atau dia tak terima hakikat sebab tu asyik ulang jaja cerita yang sama. Sebab tu lakonan dia hebat dan ramai percaya termasuk aku. Mungkin dia tak pernah pun mintak untuk survive hidup dengan menipu orang. Harap suatu hari nanti dia sedarlah sebelum terlambat.

Kongsikanlah dengan orang lain kalau korang rasa patut. Tapi, sebab aku tak nak orang yang aku kenal alami peristiwa sama, maka aku ingatkan sekali lagi, berhati-hatilah dengan kelicikan dan penipuan yang berlaku dimana sahaja. Perkara macam nilah yang menyebabkan orang susah nak menghulur.

Mana yang dapat dijadikan iktibar, ambillah..mana yang terkasar tu, emosi si mangsa yang masih belum reda lagi...

Thanks for reading! 😊

Teater oh Teater

November 24, 2016

Hai there! Apa khabar kalian? Alhamdulillah baik-baik saja semuanya. Minggu lepas terlalu banyak perkara yang aku nak review...pertamanya tentang tiga buah teater yang aku tengok;
  1. Rasa:Jiwa 3.0 by AKSES
  2. Krue-se (Faizal Tehrani) by Aksara Seni
  3. Setanggi Serapah by Anomalist
Ikutkan ada lagi satu malam ni, Genesis by Faculty Law. Sayangnya, petang ni aku dah kena pergi kem. Jadinya, terpaksalah lelong tiket tu pada kawan lain. 

1- Rasa:Jiwa by AKSES ***


Poster, teater, rasa jiwa, akses uitm shah alam

Dalam teater ni ada 5 cerita berbeza. (Janji, Kesal, Setia, Panas dan Dahaga Kasih). Dari tajuk dia kita boleh tahu yang kisahnya banyak berkaitan dengan kecelaruan perasaan antara satu atau dua orang manusia. Antara lima, tu aku paling terkesan dengan cerita akhir sekali. Mantap dan hebat lakonan dia! Seorang bawak lima watak! Memang terkesan sangat...mana tidaknya dia lakonlan watak seorang autism yang dipandang serong. Sedih sangat... 😭sempatlah bergambar dengan pelakon masa akhir tu.

teater, dahaga kasih, akses


2- Krue-Se by Aksara Seni ****
Cerita dia awalnya aku tak faham. Mungkin sebab tak pernah baca buku dia kot. Tapi, apa yang aku kagum dengan teater ni adalah baju dia semua lawa-lawa... (well, perempuan...πŸ˜‚) aku pun dah lupa siapa penaja baju tu. Tapi, selepas 30 minit berlalu, baru ada faham sikit. Pasal Abdullah, Nisbah, Fatimah,...sakit jugaklah bila berada dalam situasi macam tu.

Cerita dia dilakonkan pada zaman Pattani dulu. Latar tempat dia Pattani dan Madinah. Latar masa dia mungkin zaman 40-50'an. Itu dari apa yang aku tengoklah. Mesej yang dia nak sampaikan adalah elemen kesetiaan. Tak semua orang sanggup untuk setia...

teater, poster, krue-se, uitm shah alam, aksara seni

Kebetulan masa tengok teater ni, hero Chowrasta iaitu Chem Amar tengok sekali. Maka ber-welfie-lah kami...😁dan senior masa dalam kelab teater dulu pun berlakon dalam teater ni, tukarlah cerita berita semua tu, dan macam biasa bergambar dengan aktor kesukaan.

3- Setanggi Serapah by Anomalist ****
Dengar je teater dari Anomalist, cepat-cepat aku book tiket. Tak menyempat dah!πŸ˜… Memandangkan minggu tu aku ada kem, terpaksalah tengok tayangan tu pada hari pertama. Wow! memang hebat dan terbaik! Agak seram sikit, sebab masa tengok tu malam jumaat pulak, mahunya balik tu terbayang dan terngiang segala lagu...giler r...aku siap nak berdiri atas kerusi lagi..nak kata teruja tak teruja dia. Kemas dan cantik! Akhir sekali mestilah bergambar dengan si hero...ngeh ngeh ngeh...

Apa yang aku dapat dari cerita ni pulak, kalau nak orang setia, jangan sampai salah guna cara. Niat tak menghalalkan cara...

setanggi serapah, teater, anomalist production,

Ada satu teater yang aku terlepas tengok sebab dia buat kat Puncak Alam...memang susah sikitlah nak pergi kalau takde kenderaan sendiri. Iaitu Mandatori by Malice Movement. Wonder jugaklah cerita ni pasal apa...huhuhuhu 

mandatori, poster, teater, uitm puncak alam, malice movement

Teater loverkah aku? πŸ˜ƒ Hurm...entahlah..tapi selagi ada teater yang ditayangkan disekitar kawasan aku dapat pergi, memang aku akan serbu...memang weh...lagi-lagi 1-4 Disember ni Anomalist ada buat Projek K(dengan nombor tiga kecik dibahagian atas)

teater, anomalist production, projek,

So, kalau antara kalian ada yang teringin dan berminat tengok teater dari Anomalist ni, jangan lepaskan peluang untuk serbu teater yang akan datang ni. Aku? ada rezeki, insyaAllah aku pergi...

Berakhir sudahlah kisah teater untuk hari ini. Nak pergi tengok dengan aku? beres...takdak masalah...😎 gerak lu.. pape roger awal...okeh? .

Thanks for reading!

p/s: seronok pulak main emoji dalam blog ni since dia dah update...πŸ˜†πŸ˜†

Cerita tentang kamu...

November 16, 2016

Kepada kamu, 
terima kasih kerana sudi menjadi kawan aku ^_^

Kamu yang sentiasa buat hariku ceria walau sebenar ia kelabu suram. 
Kamu yang sentiasa ada dikala aku bermuram durja. 
Kamu yang tak pernah jemu walau aku meninggi suara.
Kamu, yang akan hadir saat aku tiada siapa.

cerita rindu, hanya kamu

Kamu itu bilangannya tidaklah ramai
Mungkin dua orang atau tiga,
Mungkin juga hanya satu
Di setiap tempat yang berbeza

Kamu tahu...
Yang tanpa kamu
Aku hanya sang bisu


Apa khabar kamu?
Apa khabar hatimu?
Apa khabar keluargamu?
Lama tidak bertemu
Moga semuanya sihat selalu

Kamu tahu...
Yang cerita tentang kamu tak pernah lekang dari buku
Ada saja mahu dicoret,
Ada saja mahu dicerita
Saksi saat ketiadaanku
Untuk tatapan kamu

Kamu itu orangnya baik,
Bijak dan cerdik usah dikira
Lebih pula petah bersuara
Bertuah mereka

Kamu,
Mungkin kamu sedang membaca
Berfikir siapa 'kamu' yang kucerita
Padahal 'kamu' tahukan,
Cerita ini untuk kamu
Tapi kamu ragu
Kerna aku jarang memberitahu
Yang aku sayang padamu

Jaga hati jaga iman
Tidak kira makmum atau imam
Kerna tiada jaminan
Untuk tetap beramal

Dari aku untuk kamu,


Malam ini suramnya tidak kelihatan, 
kerna dilindungi sang hujan yang berpanjangan. 
Bulan yang terang juga gagal dikesan 
walau direnung secanggih alatan

Shanghai Fridge Magnet Giveaway by Jari Manis & Scdha Sein Travel

November 12, 2016

Holla! 
Dah lama rasanya tak join giveaway, kali ini aku join atas jemputan kim chaa ^_^
Thanks to her. And for those yang tak join segmen ni lagi, moh la kita meriahkan Giveaway ni!

Tag:

Klik banner untuk join ya!

giveaway, fridge magnet

Kalau aku jadi penulis...

November 09, 2016

Orang pernah kata,

You don't write because you want to say something, you write because you have something to say...

takkan pernah ada tarikh luputnya. 
Dunia pembacaan, sentiasa ada pasang surutnya. 

Orang kata juga;
penulis itu anugerah.
Sama seperti melukis.
Tapi tidak memasak.

menulis, diari, penulis, pen, buku

Semua orang boleh menulis, semua orang boleh melukis dan semua orang boleh memasak. Yang bezanya adalah sedap atau tidak, cantik atau tidak...tapi, tak semua orang menolak untuk terus menghukum kita dengan memboikot apa yang kita usahakan. Sebabnya manusia ni unik. Apa yang tak indah di mata mereka, mungkin indah di mata yang lain. 

Seperti juga kesukaan kita pada seseorang. Tipikalnya, ramai orang akan berkata, 'putih itu cantik'. Tapi, bagi aku...sawo matang, hitam manis itu lagi lawa...ya, memang putih itu cantik, tapi hitam itu menawan. Jadi, disini tiada beza. Dua-dua seri. Samalah seperti penulisan seseorang itu.

Dunia pembacaan.
Setengah orang suka bacaan santai, sebab apa? Mudah hadam. Setengah orang pulak hanya membaca cerita berkisar konspirasi, dajjal, dan perjuangan, alasan..ianya lebih realiti, membantu meneguhkan jiwa, memberi semangat untuk hidup lebih bersiaga. Lain orang pula, mereka sukakan sesuatu yang ada lakaran; komik - siapa tak minat komikkan? - Ada juga yang lebih cenderung untuk pembacaan awam, seperti biografi, motivasi, pengalaman, dan lain-lain lagi.

writing quote, anne tyler

Ini baru sikit aku tolong huraikan, Itupun dah rasa teleng kepala ni nak hadam. Kalau ditanya aku suka genre apa? Laju aku akan jawab; konspirasi, sejarah, self-development, biografi dan kewangan. Ah! semualah senang cerita. Buat masa sekarang, novel aku memilih sikitlah. hahahaha

Okaylah, bayangkan kalau aku jadi penulis pulak. Tak terbayang weh!! gelakkan diri sendiri,..ada ke orang nak beli buku kau tu ha? Entah cerita merapu manalah yang kau nak olah..dan seterusnya... idea untuk miliki karya sendiri ditatap umum itu terus tertimbus hingga ke kerak bumi dan dibaling jauh! sejauh planet pluto. 

Dulu, jika disingkap tabir sejarah itu, benar aku lebih cenderung pada seni sastera, tapi kerana percaya sastera tidakkan membantu aku pergi sejauh angkasa, maka aku pilih untuk menutup tabir itu dan dipaku rapat. Malangnya, tabir itu masih kuintai hingga ke hari ini dan sehingga tercetusnya sebuah blog yang kukira tiada orangkan faham apa yang aku sampaikan kerana ideologi yang kubawa terlalu sarat dengan emosi yang tak terluah oleh suara. Aku terlalu banyak bisu dan bermain dengan aksara sehingga orang jemu untuk membaca. - Dan disitulah aku hentikan anganku untuk menerbit walau sebuah buku-

Besar peranan penulis ni. Sampai aku mati pun orangkan tetap ingat. Paling tidak pun seorang. Paling r...

Aku? jadi penulis?
-tarik nafas panjang,... - penulisan aku tiada nilai untuk dibayar dengan wang ringgit pembaca, cukuplah aku mencuri masa orang untuk membaca laman tak bertauliah aku ni pun aku dah bersyukur giler! dapat satu komen pun dah senyum sampai langit. 

Suatu hari suram bersama pelangi malam, aku bertanya seseorang itu tentang terbitan buku hari ini (atau lebih detail lagi tentang puisi)...dan jawapan yang aku terima adalah..."Puisi bukan sekadar medium luahan hati.." Terdiam kau! -akulah yang terdiam- mananya tidak, dah aku macam orang yang disua lada, dah tahu pedas pergi juga makan..

benjamin franklin quote, writing,

Puisi moden. Namalah puisi moden, Tapi jiwa orang yang suka membaca ni, dia macam takkan pernah berkira dengan buku. Sebab setiap buku itu ada isi dia sendiri. Walau satu. Tak mampu beli, sanggup pinjam kat library. Nak, nak pulak library kat sini banyak. 

Aku membaca bukan sebab penulisnya, aku baca sebab tulisannya. Isi. Sebab aku pernah jadikan sebuah buku ni sebagai sahabat aku. Dia ada waktu aku tengah hilang arah, buku tu penulis hadiah kan untuk kawan dia yang telah pergi. Simple but worth. Berjuta kali aku baca, aku akan berakhir dengan persoalan yang berbeza. Buku tu penuh conteng, banyak kena high-light, banyak kena bookmark. Buku tu dah bersama dengan aku since 2008. Sampai sekarang...

Dahlah, aku nak bagi gambaran kalau aku jadi penulis, ada buku sendiri ada kedai buku sendiri...tapi dah jauh menyimpang...cukuplah buat masa ni, aku jadi penulis kat blog dulu...standardlah penulis ada blog kan? hahahah -itu jawapan orang yang takde blog bila dia tahu penulis ada blog-

Aku bukan Hlovate,..yang mencipta Jade. Bukan Nurul Syahida yang menggarap watak Pyan..bukan jua RAM...yang menghidupkan laksamana sunan dalam lipatan sejarah...

Jika aku penulis,
Aku mahu dia jadikan tulisan aku sebagaimana aku menghargai setiap penulisan orang, tapi layakkah aku? 

Kalau aku jadi penulis,
bersediakah aku dengan cabarannya?

sedih, termenung, menunggu, bear,

Generasiku,
Jika kamu menjumpai tulisan aku dicelahan buku mahupun komputer riba setelah ketiadaanku kelak, awalku berpesan, ambillah mana yang jernih...dan usahlah kamu pertikaikan apa yang keruh..kerna boleh jadi, itu adalah luahan emosi aku yang tak terluah pada manusia diwaktu itu. Gusar, kamu tidak mampu mendengar, jadi kutulis sebagai hilangkan rasa...bagiku, tulisan adalah bukti yang aku hidup hingga hari ini...jika ia terhenti, maka tahulah kamu dimananya aku...

-Thanks for reading...

Home...

November 06, 2016

Home.
What is home? What is your perception when the word 'Home' come into your mind? What is the different between 'Home' and 'House'?

academic height, uitm arau, perlis,

Home dalam melayunya rumah. Home itu rumah, house itu juga rumah. Okay, aku tak nak berbahas pasal home, sebab home itu subjektif. Ada nilai sentimental setiap kali kita perbahaskan beza antara keduanya. 

Teater Home by Anomalist Production.
Semalam, aku tengoklah teater 'HOME' anjuran kelab OIC kot kalau tak silap by Anomalist Production. Adalah dalam dua jam teater tu berlangsung, tapi serius aku rasa macam kejap giler! Sedar-sedar dia habis dah pukul 11. Mak aih! punyalah tak terasa masa tu berjalan. 

Teater 'Home' ni kalau siapa yang pernah tengok mesti tahu perasaan dia kan. Rasa macam otak dok ligat berfikir, fikir balik tentang teater tu. Isi dia...maksudnya dalam! Terkesima, terpana..bukan sebab lakonan mantap lapan orang pelakon tu,..tapi sebab mesej dia...mesej dia aku nak cerna sampai tertidur-tidur. Bukan sebab unthinkable ke apa, tapi sebab...fakta dia. Realiti kini yang tak boleh disangkal lagi. -Nak cerita balik sinopsis dia, aku pun tak reti camane...- 

teater, tiket, home, anomalist production

Tapi serius best! Kalau teater dari production ni ada buat show kat sekitar kawasan korang belajar ke tinggal ke kan, aku recommendkan sangat korang pi tengok. Tiket dia pun murah! Mampu milik dengan mutu lakonan yang diorang bagi. Nak belanja gambar pelakon dia pun, aku takde gambar...segan katanya...

Dan, sehari sebelum aku tengok teater ni, aku lepak dengan dua orang member dari arau. Kitaorang duduk sama-sama kumpul dekat bilik yang sorang ni, Suci (bukan nama sebenar). Masa tu dia CB, semua roomate dia balik. Aku dengan member sorang lagi ni temankanlah dia. Saja...sebab rindu nak gather-gather macam dulu...

Home = Arau
Serius kitaorang semua masih tak boleh move on dengan Arau. Hati masing-masing cuba untuk menerima keadaan sekarang, tapi dalam masa yang sama #rinduarau semakin menjadi-jadi. Semakin menebal! Ah, makanya kitaorang pun belek semua gambar time dekat Arau dulu...gembira tapi sedih...sayu sangat....

Masing-masing tukar cerita, berita hati, perasaan semua usah diperkatalah...

Ya, Arau memang takde apa-apa...tapi dia punya ketenangan, kedamaian yang hutan batu takkan pernah miliki. Walau ditiru dengan penambahan EcoWorld pun, Arau tetapkan menang...Yang dicipta takkan pernah setaraf dengan yang tercipta oleh Pencipta..-terngiang nasyid zaman sekolah rendah dulu...-

"...Ciptaan Tuhan Maha Sempurna, Ciptaan manusia banyak kelemahan...."

Ya, teater tu berbahas tentang golongan cerdik pandai yang berhijrah ke luar negara kerana kecerdikan mereka tak diiktiraf negara sendiri. Berlakulah beberapa pertikaian dan konflik yang berakhir dengan kesimpulan; "Hujan emas di negeri orang, hujan batu di tempat sendiri. Bagus lagi tempat sendiri.." dan juga "Jika semua golongan cerdik pandai mengambil langkah untuk ke luar negara, habis siapa yang akan tinggal untuk mempertahankan negara?"

Ya, memang Malaysia masih aman. - dengan pembuka dan penutup kata, tapi sampai bila semua orang akan ambil langkah begitu?- dan tak pernah tipu yang dulu pun aku pernah berfikir juga nak buat macam tu...hahahaha- biasalah zaman-zaman ritu -__-!

Dia lebih kuranglah dengan keadaan kitaorang sekarang yang, walau seagung dan semaju mana tempat ni, Arau tetap di hati...ya...itulah perasaan home..

Tapi, keputusan tu dah muktamad. No turning back. Nak tak nak kitaorang kena HADAM! Rindu, takkan pernah berkurang..percayalah...Sekali korang dapat jejak ke Arau, korang akan rasa nak datang lagi...dia macam ada 'roh' gitu...

Macam takde kaitan pun kan, tapi sengaja nak buat nampak berkait sebab nak move on tu susah bro...bukan senang macam tolak beban guna troli..

Apa-apa pun, definisi Home takkan pernah terhenti. Ianya akan tetap menjadi perbahasan segenap generasi. Lagi-lagi sekarang ni...yang cerdik pandai semakin ramai. Tapi, satu je aku nak ingatkan...jangan pernah lupa resmi padi...

lepak, uitm kampus arau, jerebu,

-Thanks for reading...-

p/s: sorrylah aku ni sekali sayang tu nak move on memang susah der...susah susah...sedetik cuma pun boleh makan masa beribu tahun, all the memories come in permanently...mungkin aku kena belajar terima 'masa sekarang'...bagi peluang mana tau masih ada ruang...hah hah hah!
© SOFIE ADIE. Design by FCD.